Sunday, March 7, 2010

Dunia oh Duniawi...

"Ya Allah, ku memohon.. jangan lah kesenangan dunia menghalang aku untuk meraih cintaMu, letaklah dunia ini di tanganku bukan di dalam hatiku..selamatkanlah aku dari cintakan dunia yang tercela".. amin..


Zaid bin Arqam berkata, “kami pernah bersama Abu Bakar as-Siddiq RA, kemudian dia meminta minuman, maka di bawakan kepadanya air dan madu. Ketika minuman itu sampai ke mulutnya, ia menangis sehingga para sahabat ikut menangis. Para sahabatnya berhenti menangis. Abu bakar ra kembali dan menangis sehingga para sahabatnya mengira bahawa mereka tidak mampu menanyakannya.

Kemudian Zaid bin Arqam berkata, “kemudian Abu Bakar mengelap matanya dan para sabahat berkata, “Wahai khalifah Rasulullah, apa gerangan yang menyebabkan engkau menangis?” Abu Bakar menjawab, “Pernah aku bersama Rasulullah, kemudian aku melihat baginda menolak sesuatu dari dirinya, padahal aku tidak melihat seseorang pun bersama baginda. Maka aku bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah sesuatu yang engkau tolak dari dirimu?” Rasulullah SAW menjawab, “Dunia telah menjelma dalam bentuknya kepadaku. Maka aku berkata kepadanya, ‘jauhlah engkau! Kemudian dunia itu pergi, lalu kembali lagi kepadaku dan berkata, ‘sesungguhnya jika engkau dapat menyelamatkan diri dariku, nescaya orang-orang sesudahmu tidak dapat menyelamatkan diri mereka dariku.’ (Diriwayatkan oleh al-Bazzar dan al-Hakim).

[hud: 15-16]

“Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan Sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang Telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang Telah mereka kerjakan”

[al-Isra’:18]

“Barangsiapa menghendaki kehidupan sekarang (duniawi), Maka kami segerakan baginya di dunia itu apa yang kami kehendaki bagi orang yang kami kehendaki dan kami tentukan baginya neraka jahannam; ia akan memasukinya dalam keadaan tercela dan terusir”

[al-Ahqaf: 20]

“Dan (Ingatlah) hari (ketika) orang-orang kafir dihadapkan ke neraka (kepada mereka dikatakan): "Kamu Telah menghabiskan rezkimu yang baik dalam kehidupan duniawimu (saja) dan kamu Telah bersenang-senang dengannya; Maka pada hari Ini kamu dibalasi dengan azab yang menghinakan Karena kamu Telah menyombongkan diri di muka bumi tanpa hak dan Karena kamu Telah fasik".

Siapa yang menghimpun pada dirinya enam sifat maka ia tidak di biarkan satu pun tuntutan untuk syurga dan tidak pula lari dari neraka:

1. Siapa yang mengenal Allah lalu mentaatinya
2. Siapa yang mengenal syaitan lalu menderhakainya
3. Siapa yang mengenal kebenaran lalu mengikutinya
4. Siapa yang mengenal kebatilan lalu menolaknya
5. Siapa yang mengenal dunia lalu menolaknya
6. Siapa yang mengenal akhirat lalu mencarinya

{saidina Ali RA}

Begitulah diantara ribuan hadis, ayat quran dan kata-kata sahabat yang mengingatkan kita tentang tercelanya dunia. Ayat-ayat tu semua dah familiar dengan kita. Mungkin ada segelintir yang menghafaz. Namun, sejauh manakah kita menghayati dan mentadabbur ayat-ayat tersebut dalam kehidupan kita sehari-harian.

Tahu tidak semestinya faham dan faham pula bukanlah jaminan untuk kita dapat mempraktikkan ilmu tersebut. Ilmu itu lebih mudah di sebut di mulut tapi payah untuk di laksanakan pada setiap perlakuan kita.

Buktinya,. Hingga sekarang hati kita masih terpaut dengan dunia. Pantang Nampak hiasan yang cantik, mesti akan ada keinginan untuk memiliki. Bila Nampak orang lebih dari kita, hati dah mula memberontak cemburu. Berbahagialah andai hati kalian tidak begitu. Berbahagialah hati yang sentiasa di tarbiyah dengan kalimah-kalimah Allah. Jauh dari celaan dunia.

Sesungguhnya pemburu dunia hanya akan mendapat kepenatan kerana yang diburunya adalah nafsu yang tidak akan pernah puas dengan apa yang di dapatinya. Betapa berkaratnya hati kita jika masih ada rasa ingin memburu kekayaan, wanita, usaha yang haram, permainan, perhiasan, kedudukan dan setiap hal yang di anggap lazat atau membanggakan.

Cintakan dunia, perasaan tenteram kepadanya dan melupakan akhirat akan mengakibatkan pelakunya di sumbat ke dalam api neraka. Bayangkan keadaan ummat manusia apabila perhatian dan fokusnya hanyalah pada dunia. Pada saat itu, tidak ada realisasi kebenaran, tidak ada penegakkan keadilan, tidak ada perhatian kepada ibadah. Ibadat di jadikan adat dan adat pula di agungkan melebihi ibadat. Tiada sedikit izzah (kebanggaan) apabila memperkenalkan diri sebagai seorang islam. Jati diri goyah, tiada pendirian teguh pada asal wujudnya di muka bumi. Nauzubillah.

Hakikat dunia

Allah telah menciptakan bumi sebelum kewujudan adam lagi. Buktinya,.

“Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi." mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui." [2:30]

Allah berkata kepada malaikat bahawa Dia akan menciptakan khalifah atas muka bumi. Ini bermaksud bumi di ciptakan dahulu sebelum adam. Adam dan keturunannya di angkat menjadi khalifah. Dan segala macam yang ada di bumi adalah untuk kesenangan manusia dalam menjalankan tugasnya sebagai khalifah. Sebagai contoh,. Allah ciptakan makanan supaya dapat memberikan kita tenaga untuk solat. Tanpa makanan dan minuman kita akan mati kelaparan. Begitu lah tanda kekuasaan dan kebijaksanaan Allah bagi mereka yang hendak berfikir.

Bumi adalah hamparan terbentang yang di sajikan khas untuk manusia. Menjadi tempat tinggal dan menetap. Apa yang ada diatasnya adalah untuk keperluan manusia seperti pakaian, gas dan makanan. Namun bersamanya, Allah mengingatkan bahawa.;

“Sesungguhnya kami Telah menjadikan apa yang di bumi sebagai perhiasan baginya, agar kami menguji mereka siapakah di antara mereka yang terbaik perbuatannya” [al-kahfi:7]

Pelbagai nikmat yang Allah hidangkan bukanlah percuma semata melainkan ada hak yang perlu ditunaikan terhadap segala macam nikmat tersebut. Hakikat dunia yang di jelaskan Allah menerusi surah Ali-Imran ayat 14 yang berbunyi;

“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga)”

1. Wanita dan anak-anak
Manusia memerlukan manusia (wanita dan anak-anak) untuk bersenang-senang atau untuk di miliki hatinya dengan menanamkan rasa hornat dan penghargaan yang di ungkapkan dengan kedudukan kerana makna kedudukan adalah memiliki hati manusia.

2. Emas dan perak

3. Binatang-binatang ternak dan sawah ladang

Dunia dapat membuatkan manusia lupa akan diri mereka dan tempat kembalinya mereka (akhirat) kerana mereka memiliki dua bentuk hubungan iaitu:

Pertama;

Hubungan dengan hati iaitu cinta. Kecintaan yang melampau terhadap dunia akan menjadikan manusia sibuk dengannya. Menjadi hamba kepada dunia. Sampaikan ada yang mabuk bercinta dan sentiasa terikat dengannya seperti sombong, dengki, riya’,buruk sangka, gila sanjungan dan macam-macam lagi masalah hati.

Kedua,

Hubungan dengan badan. Iaitu kesibukkan dalam mengendalikan dunia untuk kepentingan diri sendiri.

Hanya manusia yang ingat akan kedudukan dirinya sebagai hamba dan khalifah, mengenal tuhannya, dan mengetahui pula hikmah penciptaannya di atas bumi ini sahaja yang dapat mengendalikan isi bumi yang di berikan Allah kejalan menuju tuhannya. Waallahua'lam.

Jadi, sebagai kesimpulan. Suka ana untuk mengajak sahabat-sahabat untuk bersama mentadabbur ayat 179 surah Al-A’raf. Allah berfirman:

“Dan Sesungguhnya kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. mereka Itulah orang-orang yang lalai”.

Moga-moga kita di jauhkan daripada tergolong dikalangan mereka yang lalai. InsyaAllah.
Bantulah kami ya Allah dalam mencari redhaMu.. amin..

2 comments:

azizul said...

saya mrasakan tulisan di blog ini macam terlalu skema.
sori ye kak olyn....

olyn said...

skema itu indah..hehe