Thursday, November 18, 2010

Senyum

Disepanjang badai kesukaran...


TERSENYUMLAH


Hati yang gundah terasa tenang.. Lihat mereka...



Senyuman..tanda keimanan..

Senyuman ceria..
Senyum kambing

Senyum.. membahagiakan..

Kami juga Senyum
Senyum..pengerat ukhuwah
Senyum..sedekah paling mudah
DISEBALIK kesukaran...
Pasti ada...

Kesenangan selepas kesusahan
Kegembiraan selepas kesedihan
Kejayaan selepas kegagalan

Jiwa-jiwa yang gelisah akan serabut dengan kesusahan manakala jiwa-jiwa yang tenang akan mengatasi kesusahan dengan mudah...

ASY-SYARH (94) : 5-6





Wednesday, November 17, 2010

Nafsu dan Mujahadah


serang!!!

Kata bijak pandai, Nafsu tidak boleh dimusnahkan tetapi nafsu perlu dididik. Kehendak nafsu adalah sesuatu yang boleh menberi keseronokan sementara, khayal dengan pelbagai angan yang dibangkitkan. Pesan Rasulullah dalam sebuah hadis hasan, “seorang mujahid adalah yang melawan hawa nafsunya kerana Allah”. Pada dasarnya, melawan hawa nafsu adalah bertujuan untuk mendidik nafsu supaya mengikut kehendak Allah dalam setiap masa dan perkara. Apabila nafsu dapat dikalahkan, kita akan melebihkan kehendak Allah berbanding kehendak diri kita sendiri.

Persoalannya,macamana nak melawan kehendak nafsu? Lebih-lebih lagi dalam dunia yang penuh keseronokan sekarang ni, mereka yang inginkan kebaikan dianggap mundur, tidak maju. Mereka yang berpakaian seksi menjolok mata dianggap bagus dan bermutu. Mungkin disana barulah kita boleh aplikasikan apa yang kita belajar tentang mujahadah. Mujahadah dalam melawan hawa nafsu. Mudahnya, bermujahadah adalah memaksa diri untuk taat kerana tabiat hawa nafsu adalah sesuatu yang disenangi dan disukai oleh jiwa manakala ketaatan adalah sesuatu yang tidak disukai oleh jiwa. Kemanisan dalam ketaatan kepada perintah Allah hanya akan dirasai apabila nafsu dapat dididik. Dan Hasil daripada sebuah mujahadah adalah sebuah ketaqwaan.

Satu perkara yang sudah kita sedia maklum, Perjuangan melawan hawa nafsu adalah sesuatu yang sukar. Dalam surah ke-5 ayat 35 Allah berfirman:

"wahai orang2 yg beriman! Bertaqwala kpd Allah dan carilah jalan untuk mendekatkan diri kepadaNya, dan berjihadlah di jalanNya agar kamu beruntung”

Dalam ayat ini, Allah menyuruh kita mencari jalan untuk mendekatkan diri kepadaNya. Maksudnya (dari pemahaman saya) jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah sudah tersedia Cuma Allah meminta kita supaya mencari. Perlukan usaha yang gigih sebelum mencapainya. Berhasil ataupun tidak adalah bergantung kepada keikhlasan kita dalam mencari jalan tersebut. Kadang-kadang baru separuh perjalanan kita dah tersungkur, terpaksa tunduk mengalah dengan nafsu. Ini kerana setiap langkah kita pasti akan diuji. Dan beruntunglah kerana kita digolongkan dalam golongan orang2 yang sabar dan sedar untuk mencari jalan itu. Laluannya tidak mudah, sekali lagi perlukan mujahadah dan keinginan yang kuat untuk dekat dengan Allah.

Dalam ayat yang lain, Allah berfirman, “mereka yang bermujahadah (yakni berjuang bersungguh-sungguh) pada jalan Kami akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami” Fudail Iyad menyatakan mereka yang bermujahadah untuk mencari ilmu, Allah akan tunjukkan kepada mereka jalan untuk beramal.” Junaid Al Baghdadi mengatakan, “mereka yang bermujahadah untuk bertaubat, Allah akan tunjukkan kepada mereka jalan keikhlasan” sedangkan Abdullah bin Abbas menyebutkan, “ mereka yang bermujahadah untuk melakukan ketaatan, Allah akan tunjukkan kepada mereka jalan dan ganjaran.”

Lihatlah betapa kasih sayang Allah itu melebihi kemurkaanNya. Walaupun Nikmat yang diberi kita balas dengan kemungkaran,.Allah tetap sambut dengan pengampunan. Ayuh sahabat.. kuatkan zikir hebatkan fikir. Seorang muslim tidak boleh putus asa dari rahmat Allah.. jangan fikir 2kali untuk membuat kebaikan dan jangan selalu fikir diri kita seperti malaikat yang sentiasa suci dari dosa dan maksiat. Jangan sesekali main tarik tali dengan nafsu kerana diakhirnya pasti kita yang akan merasai kerugiannya.

Waallahua’alam

Friday, November 12, 2010

KEmbali beraksi.. ;)


jalan ke syurga..

Alhamdulillah..segala puji bagi Allah yang Maha Menjaga.. Sesungguhnya manusia berada dalam kerugian.. ya.. dalam kerugian.. lama say tinggalkan blog ni.. bukan stakat berhabuk. Berdebu.. malah anak beranak lipas pun banyak..hehe.. tiada alas an yang best kenapa saya tinggalkan.,mungkin sebab kekangan teknologi yang kadang-kadang menyusahkan.. abes je belajar 5 bulan lebih yang lepas,.saya terus membiarkan “pak cik DIGI” tanpa bayaran,. Bukan apa, pak cik DIGI xdapat masuk dalam kampong saya.,membazir je pun kalu bayar..hehe.. (alas an lagi). Dan dalam masa 5 bulan lebih yang lepas, banyak perkara berlaku pada saya yang sangat2 mengajar saya, jalan dakwah itu bukan untuk orang yang manja, bukan untuk orang yang sentiasa menunggu, bukan untuk orang yang nak rileks… Ya,.. jalan dakwah tidak akan pernah menunggu kita, malah ia akan terus maju kehadapan tanpa kita bersama dengannya..

Dalam tempoh itu juga, saya menimba pengalaman menaadi seorang pendidik. Walaupun statusnya hanya guru ganti, namun saya amat bersyukur kerana banyak yang dapat saya belajar daripada anak-anak murid saya (mcm terbalik je kan, emm,..tu la hakikatnya). Kebetulan dapat mengajar kat sekolah lama (SMKA BP), pertama sekali masuk kelas tingkatan 6 atas, seronok sebab jumpa junior2 waktu sekolah dulu, saya form 5 diorng form 1., jadi diorang pun keliru nak panggil ustazah ke kak olyn..hahaha.. seronok.. Yang paling saya xboleh lupa, masuk je sekolah, saya lapor diri pada GPK 1 dan dapat jadual guru yang patut saya ganti. Guru tersebut expert in SEJARAH.. jadi saya kenalah ajar sejarah.. nak di jadikan ceritakan, start masuk kelas form 6 tu saya ajarlah sejarah tingkatan 6. Da la xpenah masuk form 6, xtau mcam mana kaedah pembelajaran diorang tetibe kena mengajar. So, dengan penuh yakinnya saya terangkan TAMADUN ISLAM. Alhamdulillah,. Walaupun dapat ijazah kepujian sains makanan dan pemakanan, IJAZAH ketamadunan Islam xpernah saya lupakan.. (tu la untungnya bagi sesape yang join halaqah) huhu.. Diorang bukannya tahu yang saya terangkan tu sebenarnya ANTARA SEMALAM DAN HARI INI, terkandung dalam Risalah taklim as-syahid HASSAN AL-BANNA. Bila saya semak semula, semua fakta tu ada dalam diorang punya buku rujukan tamadun islam tapi biasalah dah banyak yang di edit. Alhamdulillah, saya berada kat sekolah selama 2 bulan 1/2 . sepatutnya contract sampai akhir tahun tapi saya resign sebab …. Emm.. ada sebab2 tertentu..

Lepas je resign (after hari raya), saya yakin rezeki kita Allah yang pegang, jadi waktu tu saya dapat panggilan untuk join IMREC (iskandar Malaysia research centre) program selama 3 bulan. Ala, program untuk lepasan siswazah. 1 bulan classroom, 2 bulan training. Abes da 1 bulan classroom, dan sekarang sedang training.. sepatutnya internship tapi saya terus dapat bekerja kat satu hospital swasta di johor. Dan sekarang.. saya bekerjalah…huhu..

Tu la serba sedikit apa yg saya lalui selama 5 bulan lebih yang saya xupdate blog ni… ke sana kemari sampai terlupa yang saya pun ada blog macam kawan2 saya.,. dan selepas ni insyaAllah.. saya mohon diberi kekuatan untuk menulis lagi.. berkongsi pengisian untuk hati2 yang memerlukan.. semestinya hati saya sendiri, mustahil gelas yang kosong dapat membajiri kawasan sekitarnya,. Begitulah hati.. hati yang kering tidak akan dapat membasahi hati orang lain.. saya mohon kekuatan dari Allah.. semoga saya masih lagi thabat di atas jalan yang saya pilih.. jalan yang sukar, yang penuh duri2 tajam.. namun, jalan ini lah yang saya yakini yang akan membawa saya kerehatan yang abadi di sana…

Terima kasih kepada sahabat-sahabat seperjuangan yang tak abes2 memberikan nasihat kepada saya.. saya bersyukur kerana sepanjang perjalanan yang sukar ini Allah anugerahkan saya sahabat2 yang banyak membantu..menyokong.. sebagai penguat untuk terus melangkah.. redha Allah terlalu mahal…itulah yang saya nak kejar.. biarpun saya perlu merangkak untuk mendapatkannya.. mudah2an ada kebaikan untuk kita bersama.. insyaAllah..
Waallhualam..

Friday, June 4, 2010

Tabuk dahulu dan 'Tabuk' sekarang


Alhamdulillah,.segala puji bagi Allah tuhan sekalian alam. Setinggi kesyukuran dipanjatkan hanya kepadaNya. Selawat dan salam buat junjungan besar nabi Muhammad SAW serta para sahabat baginda dan isteri-isteri baginda.

Bila kaki mula melangkah, hati masih lagi goyah. Jasad dan roh masih lagi bersatu namun hakikatnya roh terbang melayang melupakan tugas dan peranan sebagai seorang hamba. Sibuk nak mengejar keseronokkan dunia yang hanya sementara.

Saya mengelamun lagi. Teringat peristiwa yang berlaku sekitar perang Tabuk. Ketika kaum muslimin mendengar suara seruan Rasulullah mengajak kepada peperangan melawan Rom maka serta merta mereka berlumba-lumba mematuhi perintah Baginda itu. Mereka segera bangun mempersiapkan diri dan tentera Islam secepat mungkin, seluruh qabilah dan kelompok-kelompok Arab berduyun-duyun turut ke Madinah dari segenap pelusuk dan penjuru, tak seorang pun merelakan ianya tersisih dan tertinggal kecuali golongan yang sakit di dalam hatinya malah hinggakan golongan fakir dan miskin pun datang mengadap Rasulullah meminta supaya mereka pun dapat turut serta untuk melawan Rom, tetapi Rasulullah menjawab: "Aku tidak ada sesuatu yang boleh membawa kamu semua". Maka mereka beredar dari situ dengan muka berlinangan air mata, berdukacita kerana tidak dapat turut serta dan ketiadaan sesuatu untuk membiayai peperangan".
"Tidak ada padaku kenderaan yang hendak ku berikan untuk membawa kamu, mereka kembali sedang mata mereka mengalirkan airmata yang bercucuran, kerana sedih mereka tidak mempunyai sesuatu pun yang hendak mereka belanjakan untuk pergi berjihad pada jalan Allah ".
(al-Taubah: 92)

Mata mereka bercucuran air mata kerana sedih yang sangat mendalam. Itulah perasaan mereka. Hancur luluh, sedih, merana. Bagai terhiris sembilu hati mereka apabila pasukan muslimin berangkat dengan suara unta mengorak penuh gembira menuju Tabuk. Sedih sebagai orang yang tak mampu, sebagai orang yang tidak berguna, sedih sebagai orang yang rela duduk, sedih sebagai orang yang bodoh melepaskan kesempatan mulia.

Begitulah perasaan sahabat nabi yang mulia. Mereka menangis, bercucuran air mata. Tapi tangisan dan cucuran air mata itu bukanlah kerana mereka melakukan dosa dan bertaubat malah mereka sebenarnya tidak melakukan kesalahan. Mereka bersedih kerana tidak dapat melakukan ketaatan. Tidak mampu untuk bersama Rasulullah melawan rom. Sangat berbeza dengan kita sekarang. Air mata banyak dihabiskan dengan sia-sia. Bukan sahaja tidak menangis dengan banyaknya ketaatan yang kita tinggalkan,malah masih boleh bergembira dalam berulang kali mengabaikan perintah Allah. Hati saya sayu mengenangkan betapa jauhnya kehidupan saya dengan mereka. Saya juga menangis tapi tangisan penyesalan atas dosa-dosa yang terlanjur. Hati saya bertambah hiba apabila saya tak dapat berkongsi rasa dengan sahabat-sahabat saya yang dulu pernah ke surau bersama, solat, makan dan tidur bersama, sahabat yang memaksa saya untuk menyertai usrah yang kini saya pun tak pasti samada mereka masih lagi tahu apa itu usrah.

Saya terfikir dan merenung sejenak. Apakah cukup usaha saya selama ini? Andai kata ada satu lagi siri ‘Tabuk’ pada hari ini. Mampukah saya menjadi seperti para sahabat yang menangis apabila tidak mampu menunaikan ketaatan. Menyerahkan seluruh harta dan meninggalkan Allah dan Rasul pada keluarga saya. Jika dahulu medan Tabuk mungkin hanya kekurangan satu, dua atau lima pasukan. Tapi “Tabuk” hari ini kekurangan ribuan bahkan jutaan pejuang agar mereka meninggalkan ‘zon selesa’, menyeru manusia kepada Allah dan mempertahankan agama Allah.

Jika dahulu di dalam perlumbaan kaum muslimin membiayai peperangan, Uthman bin Affan telah tampil ke hadapan dengan pakej yang tersendiri, satu kafilah unta sebanyak dua ratus ekor sarat dengan muatannya, dua ratus auqiyah makanan diserahkan kepada Rasulullah sebagai sedekah, malah beliau membawa seratus ekor unta yang lain, kemudian beliau membawa seribu dinar yang dicurahnya ke dalam riba Rasulullah (s.a.w). Rasulullah (s.a.w) segera menerimanya sambil bersabda: "Uthman tidak akan binasa selepas ini, lantaran apa yang beliau lakukan itu". Selepas itu beliau memberi lagi sedekah dan bersedekah lagi, hingga sedekahnya sahaja menjadi sembilan ratus (900) ekor unta dan seratus (100) ekor kuda, selain dari wang.

Manakala Abdul Rahman bin Auf telah membawa dua ratus Auqiyah perak sementara Abu Bakr pula membawa kesemua harta miliknya tanpa meninggalkan apa-apa pun untuk keluarganya selain daripada Allah. Kesemua sekali hartanya empat ribu dirham dan beliaulah orang pertama sekali yang menyerah hartanya kepada Rasulullah, manakala Umar membawa separuh dari hartanya, al-Abbas membawa banyak sekali dari hartanya, Talhah dan Saad Ibnu Ubbadah dan Muhammad bin Maslamah, semua mereka membawa harta masing-masing. Asim bin 'Adi membawa sembilan puluh ekor unta yang sarat dengan muatan buah tamar.

Tapi kini, kita bukan lagi kehilangan jiwa-jiwa seperti Uthman, Abdul Rahman, Abu Bakr, Umar, Talhah dan lain-lain, malah kita sendiri gagal mendidik diri kita seperti mereka. Mungkin bukan KITA tapi SAYA lah yang gagal mendidik diri saya seperti mereka.

Inilah yang saya rasa apabila berada di rumah. Berada di zon selesa. Mula berfikir tentang dunia dan segala keseronokkannya. Saya sudah kembali ke dunia saya. Medan yang penuh mehnah dan tribulasi. Sendirian mempertahankan iman bukanlah satu perkara yang mudah. Apakah yang akan berlaku seterusnya?? Kepada Allah saya serahkan. Kerana islam saya akan berkorban..

Saya tidak akan pernah mengalah dengan syaitan yang hanya menjanjikan angan-angan kosong. Saya tidak akan mengalah dengan nafsu walaupun kadang-kadang ia mula menguasai. Saya tidak akan pernah berhenti berharap. Kerana saya yakin pada pertolongan Allah. Sekadar ingin berkongsi rasa. Moga-moga ada kebaikan untuk kita bersama.

Seorang penulis pernah menyeru;

“carilah kebaikan, milikilah kebaikan dan warisilah kebaikan. Kebaikan itu bukan hanya pada yang harum dan indah, tetapi juga ada pada yang busuk dan hodoh. Najis boleh bertukar menjadi baja. Penawar bisa ular datang daripada racunnya”

Akhirnya..

Hidup ini adalah satu ujian. Dimana orang, situasi dan kondisi yang menjadi punca ujian adalah guru manakala alam sekeliling ialah sekolah, medan menuntut ilmu. Kita sedang menghadapi ‘peperiksaan’ besar dimana pengetuanya ialah Allah. Kita akan dapat kekuatan dan ketenangan dalam menghadapi ujian andai kata kita meletakkan Allah dihadapan. Percayalah, Allah mendidik kita setiap saat, setiap detik waktu, pada setiap peristiwa dan manusia. Allah mendidik melalui kesenangan, kesusahan, pujian mahupun cercaan. Apa yang pasti, Allah tidak akan pernah meninggalkan kita sendirian. Dia sentiasa ada disisi kita malah lebih dekat dari urat nadi kita. Dia tahu setiap keperluan kita, Dia mendengar segala keluhan dan rintihan hati kita malah Dia tidak pernah jemu dalam memberi ‘nasihat dan mendidik’ walaupun hakikatnya kita hanyalah seorang HAMBA

Waalhua’lam.

Wednesday, May 26, 2010

Masjid + politik


Masjid Universiti Malaysia Sabah

ulasan dari Ustaz Pahrol mengenai isu 'politik di masjid'.. Boleh layari..

http://genta-rasa.com

AGENDA Islam dalam agenda politik semasa sepatutnya akan lebih membersihkan dunia politik yang selalu disifatkan sebagai ‘a dirty game’. Ini selaras dengan sifat Islam sebagai agama yang suci dan menyucikan. Jika apa yang diperjuangkan oleh parti politik (tidak kira pihak kerajaan atau pembangkang) benar-benar Islam, langkah itu tentunya akan menghasilkan keadaan yang lebih positif. Islam sudah sewajarnya mempunyai membersihkan dunia politik dan ahli politik.

Anehnya, perkara ini tidak berlaku. Malah politik kelihatan menjadi lebih kotor apabila elemen ‘Islam’ dimasukkan dalam persaingan parti-parti politik. Justeru, kini telah timbul satu persoalan apakah politik telah di’Islam’kan atau Islam yang telah dipolitikkan?

Satu isu yang sangat berkait rapat dengan persoalan ini ialah kaitan antara institusi mesjid dengan politik. Ada pihak, beranggapan bahawa institusi mesjid seharusnya bebas dari sebarang kegiatan politik. Menurut mereka, para imam dan khatib tidak sewajarnya menggunakan khutbah dan kuliah agama sebagai platform politik. Agama dan politik mesti dipisahkan. Tanggapan ini ada benarnya jika politik dilihat dalam realiti semasa.

Umum kini melihat politik bukan lagi dari aspek ilmu dan falsafahnya, tetapi lebih diwarnai oleh perilaku parti dan gelagat ahli politik. Kebanyakan kita melihat politik sebagai satu gelanggang perebutan kuasa, penggunaan wang, pertelagahan diantara ahli-ahli parti, pembelotan dan tipu muslihat.

Menjelang pemilihan pemimpin dalam sesebuah parti mahupun persaingan antara parti dalam musim pilihanraya, kita akan melihat bagaimana kaedah-kaedah yang tidak bermoral akan digunakan untuk mencapai kemenangan. Kata mengata, cerca mencerca misalnya, sudah menjadi suatu yang lumrah dan hampir diterima sebagai satu budaya politik semasa. Jika inilah wajah politik yang ada, maka wajarlah mesjid diselamatkan dari ‘kekotoran’ itu. Politik yang semacam ini bukan sahaja tidak layak dibawa masuk ke dalam mesjid, malah di luar mesjid pun tidak layak diamalkan! Manakala ada pihak yang lain pula, beranggapan bahawa politik dan agama tidak boleh dipisahkan. Oleh kerana politik adalah satu cabang dari ajaran Islam maka para khatib, imam dan bilal berhak menyentuh isu-isu politik kerana ia memang satu persoalan dalam kehidupan. Bukankah Islam adalah satu cara hidup, hujah mereka. Oleh itu tidak salah jika mesjid dijadikan platform untuk menyentuh soal-soal yang ada kaitannya dengan politik.

Tanggapan ini juga ada benarnya, dengan syarat politik dilihat dari segi erti, falsafah dan peranannya yang sebenar. Istilah politic bermakna, ‘the arts and sciene of government’. Atau ‘siasah’ dalam bahasa Arab berasal daripada kata dasar yang bermakna, ‘to lead, to guide, to conduct, to direct’. Jika politik dilihat menerusi dimensi ini, mesjid bukan sahaja boleh dijadikan tempat berpolitik bahkan mesti dijadikan pusat kegiatan politik.

Dalam konteks ini politik dilihat sebagai satu urusan kepimpinan yang hakikatnya adalah amanah Allah kepada manusia. Rasulullah saw pernah bersabda yang bermaksud, setiap kita adalah gembala (pemimpin) dan setiap pemimpin akan ditanya tentang kepimpinannya. Urusan ini sangat penting dalam ajaran Islam justeru kepimpinan (politik) adalah satu alat untuk menegakkan ubudiyah kepada Allah swt. Lantaran itu politik menjadi sesuatu yang bersih kerana ditunjangi oleh akidah yang mantap, dipantau oleh syariat dan dihiasi oleh akhlak.

Sejajar dengan ini, Rasulullah dan para sahabatnya telah menjadikan mesjid sebagai tempat perbincangan dan mesyuarat untuk memimpin dan mentadbir manusia. Dari mimbar mesjidnyalah Rasululah saw menjelaskan tanggung-jawab pemimpin, peranan rakyat jelata, prinsip keadilan, susunan masyarakat, pembangunan ekonomi, pendidikan dan lain-lain urusan kepimpinan.

Sayidina Abu Bakar As Siddiq, Umar Al Khattab, Uthman ibn Affan, Ali bin Abi Talib dan Umar ibn Aziz telah membuat ucapan pertama selepas perlantikan mereka sebagai khalifah di mimbar-mimbar mesjid. Ucapan mereka penuh rasa takut dan gentar kepada Allah atas jawatan yang telah diamanahkan oleh rakyat kepada mereka. “Aku bukanlah manusia yang terbaik untuk urusan ini,” kata Sayidina Abu Bakar. “Jika Umar tersalah, maka betulkanlah dia,” kata Umar Ibn Khattab. Inilah petikan kata dari para pemimpin apabila politik telah di’Islam’kan.

Pada ketika ini politik lebih berpusatkan kepentingan rakyat (people-centered) bukan berpusatkan diri pemimpin (politican-centered). Kepimpinan bukan matlamat tetapi alat untuk melaksanakan tanggung-jawab. Jawatan tidak dilihat sebagai satu anugera malah dilihat sebagai satu amanah. Lantas ia sesuatu yang mesti dielakkan, sekiranya boleh berbuat demikian seperti doa Umar Ibn Aziz, “ya, Allah jauhkan jawatan khalifah daripadaku seperti dijauhkan Timur dari Barat.” Tetapi jika terlantik juga ia mesti dipikul dengan penuh rasa takut, cemas dan bimbang kepada Allah. Inilah warna indah apabila politik berjaya ‘diIslamkan’.

Sebaliknya, jika Islam pula yang ‘dipolitikkan’, kepimpinan akan berserabut dengan cita-cita peribadi dan kepentingan puak. Ahli politik bukan sahaja terpaksa bergelut dengan lawan mereka dari parti lain malah dengan anggota separti. Realiti ini boleh dilihat samada dalam kempen pilihanraya umum ataupun kempen pemilihan pucuk pimpinan parti. Kempen pilihanraya yang sepatutnya menjadi saluran untuk meyakinkan pengundi tentang dasar parti, kemampuan calon dan perubahan yang ingin dibuat telah bertukar menjadi medan caci-maki, hasut-menghasut, ejek-mengejek diantara parti-parti tersebut.

Manakala dalam kempen pemilihan pula, budaya politik wang, surat layang, buku fitnah dan bermacam-macam gejala negatif telah pun berlaku. Rakyat yang sepatutnya diberi peluang untuk membuat penilaian tentang kreadibiliti calon, rekod pencapaian parti, manifesto perjuangan telah terheret dalam kancah permusuhan yang begitu serius. Lebih malang lagi bila permusuhan itu berlarutan walaupun musim pilihanraya atau tempoh pemilihan telah berlalu. Pendekata, saluran penerangan yang sepatutnya dinikmati oleh rakyat menerusi kempen pilihanraya telah bertukar menjadi saluran pergeseran yang merbahaya.

Prinsip Machiavelli tidak seharusnya dibiarkan mendominasi senario politik Tanah Air. Islam tidak boleh terus menjadi semacam ‘bahan komoditi’ yang menjadi alat politik semata-mata. Kita tidak boleh melanggar nilai-nilai Islam dengan alasan untuk menegakkan Islam. ‘Orang politik’ tidak sewajarnya lagi dilihat hanya sebagai individu aktif dalam sebuah parti yang merayu rakyat menyokong partinya agar dia sendiri mempunyai tempat dan kedudukan dalam parti tersebut. Sebaliknya, dia wajar dilihat sebagai individu yang dapat membawa diri, rakyat dan negaranya menerusi bidang politik untuk mencapai kebaikan dunia dan akhirat.

Pada saya jika politik difahami dalam ertikata yang luas, ia sebenarnya bukanlah merupakan tanggung-jawab parti-parti politik dan orang politik sahaja. Isu politik dan isu kepartian walaupun berkait rapat tetapi ia tetap dua perkara yang berbeza. Usaha untuk menegakkan kebaikan, kebajikan, keadilan, kasih-sayang, keamanan dan kemakmuran yang merupakan tujuan-tujuan penting dalam politik, adalah tugas semua anggota masyarakat.

Ia adalah urusan politik dan bukan urusan parti politik. Tugas ini tidak terhad kepada orang politik dan parti politik sahaja tetapi ia adalah tugas para imam, bilal, korporat, teknokrat, buruh, nelayan malah sesiapa sahaja. Tugas ini pula mesti dilaksanakan di seluruh tempat samada di mesjid, parlimen, kilang, pejabat, pusat pengajian atau di mana sahaja. Kita semua harus matang dalam berpolitik, yakni mampu membezakan antara urusan politik yang lebih umum dengan urusan politik kepartian yang lebih khusus.

Yang penting dalam apa jua keadaan, samada dalam urusan politik umum atau politik kepartian, kita hendak terikat dengan ajaran Islam Islam. Politik adalah alat, manakala Islam itu adalah matlamat. Oleh itu apa jua persolan dalam politik mestilah ditujukkan dan tunduk kepada akidah, syariat dan akhlak Islamiah. Mana-mana pihak (samada individu atau kumpulan) yang berjaya mempertahankan prinsip ini tetap dianggap menang sekalipun kalah dalam pilihanraya.

Sebaliknya, parti yang gagal mempertahankan prinsip ini tetap dianggap kalah sekalipun memenangi dalam pilihanraya. Islam menolak prinsip ‘matlamat menghalalkan cara’. Kalah dan menang pilihanraya memanglah satu faktor yang kritikal dalam politik kepartian tetapi ia bukanlah faktor penting dalam urusan politik yang lebih umum. Bakti, pengorbanan dan kerja keras masih boleh dicurahkan kepada rakyat dan negara tanpa terikat oleh blok kepartian atau musim pilihanraya.

Adalah menjadi harapan kita agar semua pihak memahami benar akan hakikat politik ini. Jika ini berjaya dicapai, urusan politik akan dapat dilaksanakan dalam suasana yang lebih aman, harmoni dan kasih-sayang. Walaupun dalam arus politik perdana persaingan dan pertandingan tidak dapat dielakkan, tetapi persaingan dan pertandingan itu boleh dilaksanakan secara sihat dan bersih. Apabila persaingan kepartian tamat, semua pihak akan kembali merapatkan barisan untuk meneruskan urusan politik umum. Majoriti 2/3 dan minoriti 1/3 akan bertaut semula menjadi satu (3/3) semula. Titik perbezaan tetap ada, namun titik persamaan masih banyak dan boleh dilaksanakan bersama-sama. Biarlah hanya ahli parti politik sahaja yang terus ‘berpolitik’ tetapi rakyat mesti kembali bersatu tanpa mengira perbezaan agama, budaya dan bangsa.

Inilah yang telah berlaku semasa pemerintahan Khalifah Uthman ra dan Khlaifah Ali. Walaupun keadaan politik di pusat pemerintahan mereka bergolak, namun dakwah, ekonomi, pendidikan, kebudayaan, ilmu dan empayar Islam terus berkembang ke seluruh dunia. Sesungguhnya, persaingan dalam arus ‘politik yang diIslamkan’, tidak akan menghalang perkembangan Islam sekalipun terjadi perselisihan. Justeru, persaingan kerana berbeza pandangan atas matlamat yang sama – (the same difference) adalah suatu yang akan memberi manfaat kepada ummah. Sebaliknya persaingan dalam arus ‘Islam yang dipolitikkan’ akan memudaratkan ummah justeru perbezaan itu adalah disebabkan oleh matlamat yang telah berbeza. Renungilah hakikat ini. Mungkin renungan itu nanti boleh mendinginkan sedikit suasana politik yang kian membahang ini…

Akhirnya itu, soal mesjid boleh atau tidak dijadikan tempat berpolitik sebenarnya bergantung kepada bagaimana politik itu ditakrif, ditafsir dan dipraktikkan. Jika politik ditakrifkan dan dilaksanakan dengan tepat mengikut Islam, maka mesjidlah tempat yang paling sesuai untuk berpolitik. Sebaliknya jika takrifnya tersasar atau dilaksanakan dengan cara yang salah, maka sewajarnyalah mesjid ‘diselamatkan’ dari sebarang aktiviti politik.

Kesimpulannya, mari kita membina 'faham' dalam setiap perkara yang berlaku.
bersangka baik dan memberi maaf., elakkan tuduh-menuduh, caci memaki,.
islam itu indah jangan kotorinya dengan sesuatu yang bersifat 'individualistik'

Wednesday, May 19, 2010

suatu kisah dia..

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang..

Allah.. penguasa sekalian alam.. Tuhan untuk jiwa2 yang lemah, tuhan untuk mereka yang sentiasa mengharapkan keredhaan,. tuhan untuk mereka yang sibuk,. tuhan untuk mereka yang berkuasa..

Alhamdulillah..hari ini, disaat dan ketika ini, jiwa dan hatiku masih lagi islam. masih lagi tunduk dengan kebesaran penciptaNya cuma kadang-kadang ketundukkan itu teruji dan menjadikan langkah terasa lemah,. kadang-kadang merangkak mencari-cari sinar islam yang ketika dahulu hidup segar dalam diri.. iman yang senipis kulit bawang ini pun tidak mampu dipertahankan.. malu.. malu dengan diri sendiri.. malu dengan Allah.. malu dengan rasulullah.. namun..ku akur,. ujian itulah yang menguatkanku untuk terus melangkah.. satu tapak.. dua tapak.. tiga, empat dan seterusnya.. hanya kepada Allah ku serahkan jiwa ragaku..

Alhamdulillah.. hari ini, disaat dan ketika ini juga, jari-jemari ini terasa ingin menaip sesuatu untuk dikongsikan.. setelah penat menaip tesis yang tak dihantar lagi..huhu..
kesian kat pengunjung blog ni.. da bersawang-sawang tidak diupdate.. tak terjaga.. minta maaf sangat2.. :(

Hari ini, macam nak bercerita tentang seseorang., kisah yang saya kira sangat menarik.. seorang yang kacak dan tampan, anak kepada seorang pemimpin,. demi mempertahankan iman dan islam tercinta pemuda ini pernah memberi amaran kepada ibunya yang melakukan mogok lapar dengan maksud mahu memurtadkan anaknya dari agama yang lurus.

"demi Allah! wahai ibu, sekiranya ibu mempunyai seribu nyawa dan nyawa ibu itu keluar satu demi satu, saya tidak akan meninggalkan agama ini walau apapun yang terjadi"

manusia yang dijanjikan syurga,. siapakah??? dialah..

SAAD BIN ABU WAQQAS

Orang kata tak kenal maka tak cinta. jom kita berkenalan dengan saad bin Abu waqqas ni. Saad bin Abu waqqas termasuk dalam salah seorang sahabat rasulullah yang dijanjikan syurga. siapa lagi 9? search n found sendirilah yer..


Saad dilahirkan dan dibesarkan di kota Makkah. Ia dikenal sebagai pemuda yang serius dan memiliki pemikiran yang cerdas. Rupa parasnya tampan dan kacak, tidak terlalu tinggi namun bertubuh tegap dengan potongan rambut pendek. Orang-orang selalu membandingkannya dengan singa muda.

Ia berasal dari keluarga bangsawan yang kaya raya dan sangat disayangi kedua orangtuanya, terutama ibunya. Meski berasal dari Makkah, ia sangat benci pada agamanya dan cara hidup yang dianut masyarakatnya. Ia membenci praktik penyembahan berhala yang membudaya di Makkah saat itu.

Suatu hari dalam hidupnya, dia didatangi Abu Bakar yang dikenal sebagai orang yang ramah. Ia mengajak Saad menemui Muhammad di sebuah perbukitan dekat Makkah. Pertemuan itu mengesankan Saad yang baru berusia 20 tahun (ada satu buku saya jumpa 8 tahun).

Ia pun segera menerima undangan Muhammad SAW untuk menjadi salah satu penganut ajaran Islam yang dibawanya. Saad kemudian menjadi salah satu sahabat yang pertama masuk Islam.

Saad sendiri secara tidak langsung memiliki hubungan kekerabatan dengan Rasulullah SAW. Ibunda rasul, Aminah binti Wahhab berasal dari suku yang sama dengan Saad yaitu dari Bani Zuhrah. Karana itu Saad juga sering disebut sebagai Saad of Zuhrah atau Saad dari Zuhrah, untuk membezakannya dengan Saad-Saad lainnya.

Namun keislaman Saad mendapat tentangan keras terutama dari keluarga dan anggota sukunya. Ibunya bahkan mengancam akan bunuh diri. Selama beberapa hari, ibunda Saad menolak makan dan minum sehingga kurus dan lemah. Meski dibujuk dan dibawakan makanan, namun ibunya tetap menolak dan hanya bersedia makan jika Saad kembali ke agama lamanya. Namun Saad berkata bahwa meski ia memiliki kecintaan luar biasa pada sang ibu, namun kecintaannya pada Allah SWT dan Rasulullah SAW jauh lebih besar lagi.

Mendengar kekerasan hati Saad, sang ibu akhirnya menyerah dan mahu makan kembali. Fakta ini memberikan bukti kekuatan dan keteguhan iman Saad bin Abi Waqqas. Di masa-masa awal sejarah Islam, kaum Muslim pergi ke bukit dan hutan2 jika hendak menunaikan solat. Kaum Quraisy selalu menghalangi mereka daripada beribadah.

pada suatu hari, ketika orang-orang islam sedang melaksanakan solat, sekelompok kaum Quraisy mengganggu dengan saling melemparkan tuduhan kasar. Karena kesal dan tidak tahan, Saad bin Abi Waqqas yang memukul salah satu orang Quraisy dengan tulang unta sehingga melukainya. Ini menjadi darah pertama yang tumpah akibat konflik antara umat Islam dengan orang kafir. Konflik yang kemudian semakin hebat dan menjadi batu ujian keimanan dan kesabaran umat Islam.

Setelah peristiwa itu, Rasulullah meminta para sahabat agar lebih tenang dan bersabar menghadapi orang Quraisy seperti yang difirmankan Allah SWT dalam Alquran surat Al Muzammil ayat 10. Cukup lama kaum Muslim menahan diri. Baru beberapa dekad kemudian, umat Islam diperkenankan melakukan perlawanan fizik kepada para orang kafir. Di barisan pejuang Islam, nama Saad bin Abi Waqqas menjadi salah satu tonggak utamanya.

Ia terlibat dalam perang badar bersama saudaranya yang bernama Umair yang kemudian syahid bersama 13 pejuang Muslim lainnya. Pada perang Uhud, bersama Zaid, Saad terpilih menjadi salah satu pasukan pemanah terbaik Islam. Saad berjuang dengan gigih dalam mempertahankan Rasulullah SAW setelah beberapa pejuang Muslim meninggalkan posisi mereka. Saad juga menjadi sahabat dan pejuang Islam pertama yang tertembak panah dalam upaya mempertahankan Islam.

Saad juga merupakan salah satu sahabat yang dikurniakan kekayaan yang juga banyak digunakannya untuk kepentingan dakwah. Ia juga dikenal karena keberaniannya dan kedermawanan hatinya. Saad hidup hingga 80 tahun ada riwayat lain kata 72 tahun. Menjelang wafatnya, Saad meminta puteranya untuk mengafankannya dengan jubah yang ia gunakan dalam perang Badar. ''Kafankan aku dengan jubah ini karena aku ingin bertemu Allah SWT dalam pakaian ini,''ujarnya.

kelebihan Saad bin abu waqqas

Hadis Aisyah r.a katanya:
Suatu malam Rasulullah s.a.w tidak dapat tidur. Baginda s.a.w berkata: Mudah-mudahan pada malam ini terdapat seorang daripada sahabatku yang soleh sudi menjagaku. Aisyah berkata: Ketika itu kami mendengar libasan pedang. Rasulullah s.a.w berkata: Siapakah itu? Saad bin Abu Waqqas menjawab: Wahai Rasulullah! Aku datang untuk menjagamu. Aisyah berkata: Selepas itu Rasulullah s.a.w tidur dengan nyenyaknya

Hadis Ali r.a katanya:
Rasulullah s.a.w tidak pernah menyebut kedua ibu bapanya kepada seseorang kecuali kepada Saad bin Malik, ketika peperangan Uhud. Rasulullah s.a.w bersabda kepadanya: Tebusanmu ialah ayah dan ibuku

Panjang lagi sebenarnya.. larat tak larat je nak menaip.. insyaAllah.. jika diberi ruang dan peluang,. saya akan berkongsi lagi..


Tuesday, April 13, 2010

Jantung hati saya..


Alhamdulillah..baru boleh menarik nafas lega. Projek akhir dah sampai ke penghujungnya. Barulah teringat blog yang da lama tak terupdate ni. Banyak betul hak yang tidak tertunai, Hasan Al-Banna penah kata, tanggungjawab kita melebihi masa yang kita ada. Memang betul tapi kadang-kadang dalam kesibukkan tu sempat lagi pegi ber’shopping’, sempat lagi melayan perasaan.. tanggungjawab yang sepatutnya diisi ditinggalkan tanpa kesan kat hati. Begitulah manusia.. sibuk mengejar masa apabila tersedar yang banyak benda tak siap.,hakikatnya masa bukan untuk dikejar, tapi ianya untuk diisi dengan perkara-perkara yang bermanfaat. Setiap satu saat nikmat masa yang diberikan akan ada pertanggungjawaban yang akan ditanya kelak. Emm.. Peringatan untuk diri sendiri yang mudah lupa.

Akhir-akhir ni asyik teringat pada seseorang yang pernah memberikan kasihnya, pernah menjaga dan merawat tika sakit dan sihat. Insan yang banyak mengajar erti sebuah kehidupan, daripadanya nikmat iman dan islam terwaris sejak lahir. Mungkin rindu.. bukan mungkin lagi, sangat rindu pada suaranya, rindu pada leterannya, rindu dengan kehangatan dakapannya.. rindu nak bermesra, bergurau senda.. rindu.. rindu sangat!!!. Insan mulia dimataku,tidak pernah bersungut dengan kenakalan anak-anaknya.. bukan sorang tapi sepuluh orang. Adil dalam memberikan kasih sayangnya. Saya sendiri tak pernah rasa hidup susah walaupun keluarga kami bukanlah dikalangan keluarga yang berada. Dia sentiasa cuba untuk membahagiakan kami.

Satu persatu kenangan bersamanya terungkap. Ada satu hari tu, tak da sapa nak hantar saya pergi sekolah. Kalau ikutkan, jarak sekolah dengan rumah bukanlah jauh sangat, bole je kalau nak jalan kaki. Tapi memandangkan saya ni anak yang selalu dimanjakan, jarang sangat saya berjalan kesekolah. Masa tu, abah keje peneroko je, hantar buah kelapa sawit ke kilang. Abah xsempat nak balik. Abang-abang semua pegi sekolah. Akak pulak xreti nak bawa motor. Mak punya lah risau., dia yang hantar saya ke sekolah dengan berjalan kaki tengah panas terik tu, siapkan bawakkan beg lagi. Macam tu lah mak, selalu berkorban untuk saya, tapi saya jarang nak dengar cakap dia.

Saya sayangkan dia tapi tak pernah pun saya cakap yang saya sayang dia. Lidah ni kelu bila nak cakap. Saya Cuma cakap saya sayangkan dia bila roh dia da berpisah dari jasad. Selepas saya sedekahkan yasin untuk dia. Masa tu, dia da tak boleh dengar kata saya. Dulu kalau saya menangis, dialah yang selalu memujuk. Kesatkan air mata, bagi kata-kata semangat supaya saya tidak putus asa dengan apa yang berlaku. Tapi waktu saya ucapkan saya sayangkan dia tu, dia da tak boleh kesat air mata saya lagi. Apa yang saya rasa masa tu, separuh kehidupan saya hilang. Sangat susah untuk saya bangun jadi macam sekarang. Dialah jantung hati saya,.

Saya sangat bersyukur sebab Allah ‘pinjamkan’ saya seorang ibu yang penyayang. Walaupun sekejap tapi kasih sayangnya berpanjangan sampai sekarang. Tidak ada wanita lain yang mampu menggantikn mak disisi saya. Emak adalah mak saya selama-lamanya. Walaupun saya bukanlah anak mak yang terbaik. Mak adalah emak yang terbaik untuk saya. Siapalah saya kalau mak tak didik saya jadi insan berguna seperti hari ni. Pengorbanannya tak terhitung banyaknya. Kekuatan dan ketabahan mak akan terus menjadi sumber inspirasi saya. Setiap kali saya rindu dia, saya akan mendoakan agar rohnya ditempatkan oleh Allah di syurga bersama orang-orang yang Allah redhai dan saya selalu berharap yang saya akan berjumpa dengan dia lagi. Tidak akan terpisah lagi.

Tadi saya mimpi dia, rasa macam menyesal bila bangun dari tidur. Baru nak melepaskan rindu da terbangun pulak. Tapi, Tak pe, saya akan jumpa dia nanti. Baru tadi jugak dapat berita yang nenek kawan saya meninggal, sempat saya menasihatkannya supaya bersabar kerana ka nada banyak kebaikan padanya atas pemergian itu. Apa yang penting, sentiasa positif dengan Allah,. Allah tak pernah zalim pada hambaNya Cuma kadang-kadang kita yang bodoh untuk menilai kasih sayang Allah itu. Waallahu’alam.

Ayah dan ibu,
Hidup dan mati,
Bertemu dan berpisah….


Sunday, March 7, 2010

Dunia oh Duniawi...

"Ya Allah, ku memohon.. jangan lah kesenangan dunia menghalang aku untuk meraih cintaMu, letaklah dunia ini di tanganku bukan di dalam hatiku..selamatkanlah aku dari cintakan dunia yang tercela".. amin..


Zaid bin Arqam berkata, “kami pernah bersama Abu Bakar as-Siddiq RA, kemudian dia meminta minuman, maka di bawakan kepadanya air dan madu. Ketika minuman itu sampai ke mulutnya, ia menangis sehingga para sahabat ikut menangis. Para sahabatnya berhenti menangis. Abu bakar ra kembali dan menangis sehingga para sahabatnya mengira bahawa mereka tidak mampu menanyakannya.

Kemudian Zaid bin Arqam berkata, “kemudian Abu Bakar mengelap matanya dan para sabahat berkata, “Wahai khalifah Rasulullah, apa gerangan yang menyebabkan engkau menangis?” Abu Bakar menjawab, “Pernah aku bersama Rasulullah, kemudian aku melihat baginda menolak sesuatu dari dirinya, padahal aku tidak melihat seseorang pun bersama baginda. Maka aku bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah sesuatu yang engkau tolak dari dirimu?” Rasulullah SAW menjawab, “Dunia telah menjelma dalam bentuknya kepadaku. Maka aku berkata kepadanya, ‘jauhlah engkau! Kemudian dunia itu pergi, lalu kembali lagi kepadaku dan berkata, ‘sesungguhnya jika engkau dapat menyelamatkan diri dariku, nescaya orang-orang sesudahmu tidak dapat menyelamatkan diri mereka dariku.’ (Diriwayatkan oleh al-Bazzar dan al-Hakim).

[hud: 15-16]

“Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan Sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang Telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang Telah mereka kerjakan”

[al-Isra’:18]

“Barangsiapa menghendaki kehidupan sekarang (duniawi), Maka kami segerakan baginya di dunia itu apa yang kami kehendaki bagi orang yang kami kehendaki dan kami tentukan baginya neraka jahannam; ia akan memasukinya dalam keadaan tercela dan terusir”

[al-Ahqaf: 20]

“Dan (Ingatlah) hari (ketika) orang-orang kafir dihadapkan ke neraka (kepada mereka dikatakan): "Kamu Telah menghabiskan rezkimu yang baik dalam kehidupan duniawimu (saja) dan kamu Telah bersenang-senang dengannya; Maka pada hari Ini kamu dibalasi dengan azab yang menghinakan Karena kamu Telah menyombongkan diri di muka bumi tanpa hak dan Karena kamu Telah fasik".

Siapa yang menghimpun pada dirinya enam sifat maka ia tidak di biarkan satu pun tuntutan untuk syurga dan tidak pula lari dari neraka:

1. Siapa yang mengenal Allah lalu mentaatinya
2. Siapa yang mengenal syaitan lalu menderhakainya
3. Siapa yang mengenal kebenaran lalu mengikutinya
4. Siapa yang mengenal kebatilan lalu menolaknya
5. Siapa yang mengenal dunia lalu menolaknya
6. Siapa yang mengenal akhirat lalu mencarinya

{saidina Ali RA}

Begitulah diantara ribuan hadis, ayat quran dan kata-kata sahabat yang mengingatkan kita tentang tercelanya dunia. Ayat-ayat tu semua dah familiar dengan kita. Mungkin ada segelintir yang menghafaz. Namun, sejauh manakah kita menghayati dan mentadabbur ayat-ayat tersebut dalam kehidupan kita sehari-harian.

Tahu tidak semestinya faham dan faham pula bukanlah jaminan untuk kita dapat mempraktikkan ilmu tersebut. Ilmu itu lebih mudah di sebut di mulut tapi payah untuk di laksanakan pada setiap perlakuan kita.

Buktinya,. Hingga sekarang hati kita masih terpaut dengan dunia. Pantang Nampak hiasan yang cantik, mesti akan ada keinginan untuk memiliki. Bila Nampak orang lebih dari kita, hati dah mula memberontak cemburu. Berbahagialah andai hati kalian tidak begitu. Berbahagialah hati yang sentiasa di tarbiyah dengan kalimah-kalimah Allah. Jauh dari celaan dunia.

Sesungguhnya pemburu dunia hanya akan mendapat kepenatan kerana yang diburunya adalah nafsu yang tidak akan pernah puas dengan apa yang di dapatinya. Betapa berkaratnya hati kita jika masih ada rasa ingin memburu kekayaan, wanita, usaha yang haram, permainan, perhiasan, kedudukan dan setiap hal yang di anggap lazat atau membanggakan.

Cintakan dunia, perasaan tenteram kepadanya dan melupakan akhirat akan mengakibatkan pelakunya di sumbat ke dalam api neraka. Bayangkan keadaan ummat manusia apabila perhatian dan fokusnya hanyalah pada dunia. Pada saat itu, tidak ada realisasi kebenaran, tidak ada penegakkan keadilan, tidak ada perhatian kepada ibadah. Ibadat di jadikan adat dan adat pula di agungkan melebihi ibadat. Tiada sedikit izzah (kebanggaan) apabila memperkenalkan diri sebagai seorang islam. Jati diri goyah, tiada pendirian teguh pada asal wujudnya di muka bumi. Nauzubillah.

Hakikat dunia

Allah telah menciptakan bumi sebelum kewujudan adam lagi. Buktinya,.

“Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi." mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui." [2:30]

Allah berkata kepada malaikat bahawa Dia akan menciptakan khalifah atas muka bumi. Ini bermaksud bumi di ciptakan dahulu sebelum adam. Adam dan keturunannya di angkat menjadi khalifah. Dan segala macam yang ada di bumi adalah untuk kesenangan manusia dalam menjalankan tugasnya sebagai khalifah. Sebagai contoh,. Allah ciptakan makanan supaya dapat memberikan kita tenaga untuk solat. Tanpa makanan dan minuman kita akan mati kelaparan. Begitu lah tanda kekuasaan dan kebijaksanaan Allah bagi mereka yang hendak berfikir.

Bumi adalah hamparan terbentang yang di sajikan khas untuk manusia. Menjadi tempat tinggal dan menetap. Apa yang ada diatasnya adalah untuk keperluan manusia seperti pakaian, gas dan makanan. Namun bersamanya, Allah mengingatkan bahawa.;

“Sesungguhnya kami Telah menjadikan apa yang di bumi sebagai perhiasan baginya, agar kami menguji mereka siapakah di antara mereka yang terbaik perbuatannya” [al-kahfi:7]

Pelbagai nikmat yang Allah hidangkan bukanlah percuma semata melainkan ada hak yang perlu ditunaikan terhadap segala macam nikmat tersebut. Hakikat dunia yang di jelaskan Allah menerusi surah Ali-Imran ayat 14 yang berbunyi;

“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga)”

1. Wanita dan anak-anak
Manusia memerlukan manusia (wanita dan anak-anak) untuk bersenang-senang atau untuk di miliki hatinya dengan menanamkan rasa hornat dan penghargaan yang di ungkapkan dengan kedudukan kerana makna kedudukan adalah memiliki hati manusia.

2. Emas dan perak

3. Binatang-binatang ternak dan sawah ladang

Dunia dapat membuatkan manusia lupa akan diri mereka dan tempat kembalinya mereka (akhirat) kerana mereka memiliki dua bentuk hubungan iaitu:

Pertama;

Hubungan dengan hati iaitu cinta. Kecintaan yang melampau terhadap dunia akan menjadikan manusia sibuk dengannya. Menjadi hamba kepada dunia. Sampaikan ada yang mabuk bercinta dan sentiasa terikat dengannya seperti sombong, dengki, riya’,buruk sangka, gila sanjungan dan macam-macam lagi masalah hati.

Kedua,

Hubungan dengan badan. Iaitu kesibukkan dalam mengendalikan dunia untuk kepentingan diri sendiri.

Hanya manusia yang ingat akan kedudukan dirinya sebagai hamba dan khalifah, mengenal tuhannya, dan mengetahui pula hikmah penciptaannya di atas bumi ini sahaja yang dapat mengendalikan isi bumi yang di berikan Allah kejalan menuju tuhannya. Waallahua'lam.

Jadi, sebagai kesimpulan. Suka ana untuk mengajak sahabat-sahabat untuk bersama mentadabbur ayat 179 surah Al-A’raf. Allah berfirman:

“Dan Sesungguhnya kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. mereka Itulah orang-orang yang lalai”.

Moga-moga kita di jauhkan daripada tergolong dikalangan mereka yang lalai. InsyaAllah.
Bantulah kami ya Allah dalam mencari redhaMu.. amin..

Wednesday, March 3, 2010

Heart of Gratitude!!!

A blind boy sat on the steps of a building with a hat by hiss feet. He held up a sign which said:
" I am blind, please help." There were only a few coins in the hat.


A man was walking by. He took a few coins from his pocket and dropped them into the hat. He then took the sign, turned it around, and wrote some words. He put the sign back that everyone who walked by would see the new words.

Soon the hat began to fill up. A lot more people were giving money to the blind boy. That afternoon the man who had changed the sign came to see how things were. The boy recognized his footsteps and asked, " were you the one who changed my sign this morning? What did you write?"

The man said, "I only wrote the truth. I said what you said but in a different way."


I wrote: "Today is a beautiful day but I cannot see it."

Both signs told people that the boy was blind. But the first sign simply said the boy was blind. The second sign told people that they were so lucky that they were not blind. Should we be surprised that the second sign was more effective?

Moral of the story:
Be thankful for what you have.. Be creative. Be innovative. Think differently and positively.

When life gives you a 100 reasons to cry, show life that you have 1000 reasons to smile Face your past without regret. Handle your present with confidence. Prepare for the future without fear. Keep the faith and drop the fear.

The most beautiful thing is to see a person smiling...

and even more beautiful is, knowing that you are the reason behind it!!!

Enjoy your day with a heart of gratitude.

Tuesday, March 2, 2010

Satu petang nan indah..

sekadar hiasan,.
ni kat Kg. Binturu Laut.
SubhannaAllah.. sangat cantik

Petang itu,ana berpeluang bersiar-siar di tepi pantai Teluk Likas,.kawasan rekreasi yang baru di bangunkan DBKK dua tahun lepas. Baru bagi ana je kot, coz baru dapat pegi. Lebih kurang 5 minit dari UMS. Kat sana, pelbagai ragam manusia dapat di perhatikan. Ada yang berkelah dengan family, ada yang meraikan ulang tahun, ada yang bermain layang-layang dan tak kurang ada yang sedang khusyuk bermesraan tanpa menghiraukn keadaan sekeliling. Penat berjalan lalu ana mengambil keputusan untuk duduk menikmati angin petang yang menyegarkan.. Tidak ana hiraukan orang-orang itu lagi.

Tenang.. Serasa terbang segala apa yang terbeban di otak..

Dari jauh ana perhatikan seorang kanak-kanak yang ana kira baru nak pandai berjalan.. bertatih jatuh.. Comel,. Mulalah naluri keibuan menerjah fikiran. Ana tersenyum sendiri. Dia berjalan dengan gembira, tidak menghiraukan ibubapanya, tiada masalah yang menyelubungi hidupnya.. Mestilah.. Baby kan.. Tiada lagi tanggungjawab yang perlu di pikul..

Senyum lagi.

Ana tumpang bahagia melihat keletahnya.. Dunia kanak-kanak.. Hanya pandai puaskan hati sendiri.. bisik ana sendiri. Teringt ana pada kata-kata sayyid qutb dalam muqaddimah fil zilal,

“Perenggan 4 --> Aku telah hidup di bawah bayangan Al Quran dan di sana aku melihat jahiliyah berkecamuk di muka bumi ini dan aku melihat minat dan cita2 penduduk2 dunia ini amat kecil dan kerdil, aku melihat pemuja2 jahiliyah itu berbangga2 dengan ilmu pengetahuan yang ada pada mereka, iaitu ilmu pengetahuan kanak-kanak, kefahaman dan pemikiran kanak-kanak, minat dan cita2 kanak2 sama spt pandangan seorang tua kepada mainan kanak2, percubaan kanak2 dan keteloran lidah kanak2. Aku merasa kaget dan hairan mengapa manusia jadi begini, mengapa mereka jatuh ke dalam lumpur yang kotor dan penuh penyakit ini? Mengapa mereka tidak mendengar seruan Allah Yang Maha Tinggi dan Maha Besar, iaitu seruan yang dapat meluhur, memberkati dan membersihkan usia seseorang?”
Kat perenggan ni, sayyid Qutb mengumpamakan manusia sekarang sama pemikirannya macam kanak-kanak. Lihat sahaja kanak-kanak tadi, suka main sendiri, tak hiraukan mak ayah dia, nak puaskan hati sendiri, tak fikir pun yang di hadapan dia ada ombak yang ganas, tak reti nak bezakan yang mana baik mana buruk. Tak pe lah dia masih budak kan. Jadi kita sebenarnya pun cenderung kepada pemikiran budak-budak. Nak kejar harta, nak hidup selesa, berebut pangkat dan berlumba mengejar kemewahan. Sanggup menindas semata-mata nak dapatkan kepuasan sendiri.

Bila kita dah besar panjang ni, sepatutnya kita dah tahu bezakan yang mana intan yang mana kaca. Kita patutnya tahu yang kita sekarang ni dah tak perlukan mainan lagi. Mainan tu da macam tak da apa pun. Kita perlu kaya, kita perlu ada kedudukan tapi itu tidak bermakna kita perlu menghambakan diri pada harta dan kedudukan tu. Jom imbau balik kisah sahabat,. Abu bakar, Abdul rahman, Mus’ab dan lain-lain, mereka kaya tapi bagaimana mereka boleh zuhud? Sanggup korbankan kekayaan mereka untuk jihad? Ini kerana mereka tahu segala harta mereka umpama barangan mainan. Yang mereka akan tinggalkan. Allah kan da ingatkan kita melalui surah An-Ankabut ayat 64..



Firman Allah:

Dan (ingatlah bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah ibarat hiburan dan permainan; dan sesungguhnya negeri akhirat itu ialah kehidupan yang sebenar-benarnya; kalaulah mereka mengetahui. (Al Ankabut 29:64)

Jadi, adakah kita perlu hanya duduk kat masjid bertafakur?? Perlu lupakan dunia? Tak perlu belajar bersungguh-sungguh?

Tak.. tidak sama sekali,. Kalu tayar kereta pancit, kita perlukan tayar spare, skru dan spanar kan? Macam tu jugaklah dengan dunia. Dunia ini ibarat tools kita untuk kaut segala saham. Kita perlu kaya untuk infakkan di jalan dakwah,. Kita perlu ada kedudukan sebagai wadah pembentukkan ummah akan datang. Tamaklah kita dalam mengumpul ‘saham’ akhirat. Supaya kita tidak muflis disana. Wallahua’lam.



Firman Allah:
Siapakah orangnya yang mahu memberikan pinjaman kepada Allah, sebagai pinjaman yang baik (ikhlas) supaya Allah melipat-gandakan balasannya? Dan (selain itu) ia akan beroleh pahala yang besar! ( Al Hadid 57:11)

Monday, February 8, 2010

Untuk mereka

Assalamualaikum WBT
Syukurku panjatkan hanya kepadaMu Illahi.. Tuhan sekalian alam..
Hanya Dia Tuhan yang layak di sembah dan HAnya Dia tempat meminta pertolongan..

Pertamanya,..
Post kali ini, ana tujukan Khas untuk ADIK-ADIK IPTI yang akan fly esok,. Rabu, 10 Feb 2010..

Semoga antum berjaya dalam bidang masing-masing,. Akk sentiasa doakan antum mendapat yang terbaik dalam hidup. Tegakkanlah Islam dalam diri antum, mg2 tertegaklah islam dimana antum berada. jgn lupa bawa bersama barangan2 keperluan dan yg paling penting bawalah taqwa bersama. Hanya Allah yang tahu betapa akk sayang pada antum semua. ingatlah kami disini dalam setiap rabitah antum..

Moga-moga pulangnya antum nanti bukan sahaja dengan gulungan ijazah tetapi juga dengan besarnya risalah yang perlu di tebarkan di hati ummah tercinta,. InsyaAllah..

Jagalah Allah sentiasa,. insyaAllah Dia akan menjaga antum selalu..

Lastly...
never forget us.. Miss u a lot.. Uhubbuki Fillah,. insyaAllah

Wassalam

Sunday, February 7, 2010

Sabar dan teruslah bersabar..

Mohon Kesabaran dari-Mu..

Satu hari,. hatiku meronta.. Apa yang nak disabarkan lagi?? Kenapa kita je yang nak kena sabar.. orang yang menuduh, yang mengata x boleh bersabar ke?? Mana keadilan??? Merenung dan berfikir....
lalu... Hatiku menjawab Mudah. Kerana Allah sayang kamu. Jadi? Bersabarlah..

Perintah Bersabar..

"Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan (mengerjakan) salat. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk", (2:45)

"Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar". (2:153)

"Jika kamu memperoleh kebaikan, niscaya mereka bersedih hati, tetapi jika kamu mendapat bencana, mereka bergembira karenanya. Jika kamu bersabar dan bertakwa, niscaya tipu daya mereka sedikit pun tidak mendatangkan kemudaratan kepadamu. Sesungguhnya Allah mengetahui segala apa yang mereka kerjakan." (3:120)


"Dan berapa banyak nabi yang berperang bersama-sama mereka sejumlah besar dari pengikut (nya) yang bertakwa. Mereka tidak menjadi lemah karena bencana yang menimpa mereka di jalan Allah, dan tidak lesu dan tidak (pula) menyerah kepada musuh). Allah menyukai orang-orang yang sabar". (3:146)


"Kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap hartamu dan dirimu. Dan (juga) kamu sungguh-sungguh akan mendengar dari orang-orang yang diberi Kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak yang menyakitkan hati. Jika kamu bersabar dan bertakwa, maka sesungguhnya yang demikian itu termasuk urusan yang patut diutamakan". (3:186)


"Hai orang-orang yang beriman, Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah, supaya kamu beruntung. (3:200)

Musa berkata kepada kaumnya: "Mohonlah pertolongan kepada Allah dan bersabarlah; sesungguhnya bumi (ini) kepunyaan Allah; dipusakakan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya dari hamba-hamba-Nya. Dan kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertakwa". (7:128)

"Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar". (8:46)

"Dan ikutilah apa yang diwahyukan kepadamu, dan bersabarlah hingga Allah memberi keputusan dan Dia adalah Hakim yang sebaik-baiknya". (10 :109)

Selain ayat diatas, ada lagi 22 ayat dalam Al-Quran yang menyuruh kita, orang beriman supaya bersabar.. (kalau salah sila betulkan). Tiada apa yang sia-sia dalam ciptaan Allah. Bila Allah menyuruh berbuat sesuatu bermakna padanya terdapat kebaikan yang banyak.
Jadi.. Bersabarlah...


Allah menyebutkan orang-orang yang bersabar dengan berbagai sifat. Bahkan Allah juga menambahkan keterangan tentang sejumlah darjat yang tinggi dan kebaikan dan menjadikannya buah dari kesabaran. Oleh itu.. tetaplah bersabar...

Ganjaran bagi mereka yang sabar..

"Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar", (2:155)

(yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan, "Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji`uun" (2:156)

Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk". (2:157)

"Maka tatkala Thalut keluar membawa tentaranya, ia berkata: "Sesungguhnya Allah akan menguji kamu dengan suatu sungai. Maka siapa di antara kamu meminum airnya, bukanlah ia pengikutku. Dan barang siapa tiada meminumnya, kecuali menceduk seceduk tangan, maka ia adalah pengikutku." Kemudian mereka meminumnya kecuali beberapa orang di antara mereka. Maka tatkala Thalut dan orang-orang yang beriman bersama dia telah menyeberangi sungai itu, orang-orang yang telah minum berkata: "Tak ada kesanggupan kami pada hari ini untuk melawan Jalut dan tentaranya." Orang-orang yang meyakini bahwa mereka akan menemui Allah berkata: "Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar." (2:249)

"Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antaramu, dan belum nyata orang-orang yang sabar". (3:142)

"Dan Kami pusakakan kepada kaum yang telah ditindas itu, negeri-negeri bahagian timur bumi dan bahagian baratnya yang telah Kami beri berkah padanya. Dan telah sempurnalah perkataan Tuhanmu yang baik (sebagai janji) untuk Bani Israel disebabkan kesabaran mereka. Dan Kami hancurkan apa yang telah dibuat Firaun dan kaumnya dan apa yang telah dibangun mereka." (7:137)

"Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar". (8:46)

"Hai nabi, Kobarkanlah semangat para mukmin untuk berperang. jika ada dua puluh orang yang sabar diantaramu, niscaya mereka akan dapat mengalahkan dua ratus orang musuh. dan jika ada seratus orang yang sabar diantaramu, niscaya mereka akan dapat mengalahkan seribu dari pada orang kafir, disebabkan orang-orang kafir itu kaum yang tidak mengerti (8:65)"


Bilakah harus kita bersabar?

SABAR MENGHADAPI PENYAKIT

"Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat." (2:214)

SABAR DALAM MENGHADAPI SESUATU YANG KITA BENCI

"Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar," (2:155)

"Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan salat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa." (2:177)

"Kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap hartamu dan dirimu. Dan (juga) kamu sungguh-sungguh akan mendengar dari orang-orang yang diberi Kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak yang menyakitkan hati. Jika kamu bersabar dan bertakwa, maka sesungguhnya yang demikian itu termasuk urusan yang patut diutamakan." (3:186)

"Dan orang-orang yang berhijrah karena Allah sesudah mereka dianiaya, pasti Kami akan memberikan tempat yang bagus kepada mereka di dunia. Dan sesungguhnya pahala di akhirat adalah lebih besar, kalau mereka mengetahui,"

(yaitu) orang-orang yang sabar dan hanya kepada Tuhan saja mereka bertawakal". (16:41-42)


Kesimpulan..

Tiada istilah PENAT dalam kamus hidup seorang daie. Jika terkeluar beristiqfar lah.. Mungkin itu bisikan syaitan yang hanya melemahkan...Renungla kembali keikhlasan kita dalam mendidik. kadang kala kita sering di lekakan oleh mainan syaitan yang tidak henti-henti membolak balikkan hati. Mungkin kita terikut dengan arus nafsu yang menggoda.

Sekarang bukannya masa untuk seorang daie berputus asa. Teruskan lah melangkah walaupun badai sahara datang melanda. Anggap itu sebagai tarbiyah dari Allah untuk menguatkan lagi keberadaan kita di jalan yang kita pilih. Biarlah ujian itu menjadi hembusan semangat dan menjadi obar perjuangan yang panjang.

Harapanku..

Ku ingin melatih diriku menjadi seorang daie yang sentiasa bersabar dalam semua perkara. Sabar dalam amarah, sabar dalam mendidik, sabar dalam kepedihan hati, sabar dalam ketaatan, sabar dalam pelbagai ujian dan yang paling penting sabar dalam mengejar redha Illahi..

Waalahua'lam..

“sabar is a word that is always easier said than done”

Monday, February 1, 2010

Cerita KITA..

Renungi Kisah Ini..

Sebuah Dialog di Malam Hari, Buat Insan Bernama Dai’e


“Akhi, dulu ana merasa semangat saat-saat aktif dalam dakwah. Tapi, kebelakangan ini rasanya semakin terasa hambar. Ukhuwah makin kering-kontang, bahkan ana melihat ternyata banyak ikhwah pula yang aneh dan pelik!”


Begitu keluh kesah seorang mad’u kepada murabbinya di suatu malam. Sang murabbi hanya terdiam, mencuba terus menggali semua kegelisahan dalam diri mad’unya.


“Lalu apa yang ingin anta lakukan setelah merasakan semua itu?” Sahut sang murrabi setelah sesaat termenung seketika.


“Ana ingin berhenti saja, keluar dari tarbiyah ini. Ana kecewa dengan perilaku dan sikap beberapa ikhwah yang tidak Islami. Juga dengan organisasi dakwah yang ana geluti; kaku dan sering mematikan potensi anggota-anggotanya. Jika terus begini, lebih baik ana bersendiri saja.” Ikhwah itu berkata.


Sang murabbi termenung kembali. Tidak kelihatan raut terkejut daripada wajahnya. Sorot matanya tetap kelihatan tenang, seakan jawapan itu memang sudah diketahuinya sejak awal.


“Akhi, bila satu kali anta naik sebuah kapal mengharungi lautan luas. Kapal itu ternyata sudah rosak. Layarnya banyak berlubang, kayunya banyak yang reput, bahkan kabinnya penuh dengan sampah bauan kotoran akibat manusia. Lalu apa yang anta lakukan untuk tetap sampai pada tujuan?” Tanya seorang murabbi dengan kiasan yang mendalam maknanya.


Sang mad’u terdiam berfikir. Tak kuasa hatinya mendapat umpan balik sedemikian tajam dengan kiasan yang amat tepat.


“Apakah anta memilih untuk terjun ke laut dan berenang sampai tujuan?” Sang murabbi mencuba memberi jawapan kepadanya.


“Bila anta terjun ke laut, sesaat anta akan merasa senang. Bebas dari bau kotoran manusia, merasakan kesegaran air laut, atau bebas bermain dengan lumba-lumba. Tapi itu hanya sesaat. Berapa kekuatan anta untuk berenang sampai tujuan? Bagaimana bila ribut datang? Dari mana anta mendapat makan dan minum? Bila malam datang bagaimana anta mengatasi hawa dingin?”


Serentetan pertanyaan dihamparkan di hadapan sang ikhwah tersebut. Tidak semena-mena, sang ikhwah menangis tersedu-sedu. Tak kuasa hatinya menahan kegundahan sedemikian. Kekecewaannya kekadang memuncak, namun sang murabbi yang dihormatinya justeru tidak memberi jalan keluar yang sesuai dengan keinginannya.


“Akhi, apakah anta masih merasa bahawa jalan dakwah adalah jalan yang paling utama menuju redha ALLAH SWT?”


Pertanyaan yang menghujam jiwa sang ikhwah. Ia hanya mengangguk.


“Bagaimana bila ternyata kereta yang anta bawa dalam menempuh jalan itu ternyata rosak dan bermasalah? Anta akan berjalan kaki meninggalkan kereta itu tersadai di tepi jalan atau mencuba memperbaikinya?” Tanya sang murabbi lagi.


Sang ikhwah tetap terdiam dalam esakan tangis perlahannya. Tiba-tiba ia mengangkat tangannya.


“Cukup akhi, cukup. Ana sedar. Maafkan ana, InsyaALLAH ana akan tetap istiqamah. Ana berdakwah bukan untuk mendapat pingat kehormatan atau agar setiap kata-kata ana diperhatikan. Atau ana mendapat nama di sisi manusia. Biarlah yang lain dengan urusan peribadi masing-masing. Biarlah ana tetap berjalan dalam dakwah dan hanya Allah swt sahaja yang akan membahagiakan ana kelak dengan janji-janji- NYA. Biarlah segala kepedihan yang ana rasakan jadi pelebur dosa-dosa ana.”


Sang mad’u berazam di hadapan sang murabbi yang semakin dihormatinya. Sang murabbi tersenyum.


“Akhi, jama’ah ini adalah jama’ah manusia. Mereka adalah kumpulan insan yang punya banyak kelemahan dan kekurangan. Tapi di sebalik kelemahan itu, masih amat banyak kebaikan yang mereka miliki. Mereka adalah peribadi-peribadi yang menyambut seruan Allah untuk berdakwah. Dengan begitu mereka sedang berproses menjadi manusia terbaik pilihan ALLAH SWT.”


“Bila ada satu dua kelemahan dan kesalahan mereka, janganlah hal itu meresahkan perasaan anta. Sebagaimana ALLAH SWT menghapus dosa manusia dengan amal baik mereka, hapuslah kesalahan mereka di mata anta dengan kebaikan-kebaikan mereka terhadap dakwah selama ini. Kerena di mata ALLAH SWT, belum tentu antum lebih baik dari mereka.”


“Futur, mundur lemah atau bahkan berpaling menjadi lawan bukanlah jalan yang masuk akal. Apabila setiap ketidak kesepakatan selalu diselesaikan dengan jalan itu; maka apakah dakwah ini dapat berjalan dengan baik?” Sambungnya panjang lebar.


“Kita bukan sekadar pemerhati yang hanya berkomentar. Atau hanya pandai menuding-nuding jari kerana sesuatu kesalahan. Kalau hanya itu, orang kafir pun boleh melakukannya. Tapi kita adalah dai’e. Kita adalah khalifah. Kitalah yang diberi amanat oleh Allah swt untuk menyelesaikan masalah-masalah di muka bumi. Bukan hanya membongkarnya, yang menjadikan ia semakin meruncing dan membarah.”



Sang mad’u termenung sampai merenungi setiap kalimat murabbinya. Azamnya kembali menguat. Namun ada satu hal yang tetap bergelayut di hatinya.


“Tapi bagaimana ana boleh memperbaiki organisasi dakwah dengan kemampuan ana yang lemah ini?”


Sebuah pertanyaan konstruktif akhirnya muncul juga.


“Siapa kata kemampuan anta lemah? Apakah Allah swt menjadikan begitu kepada anta? Semua manusia punya potensi yang berbeza. Namun tak ada yang mampu melihat bahawa yang satu lebih baik dari yang lain!” Sahut sang murabbi.


“Bekerjalah dengan ikhlas. Berilah kerjasama dalam kebenaran, kesabaran dan kasih sayang pada semua ikhwah yang terlibat dalam organisasi itu kerana peringatan selalu berguna bagi orang yang beriman. Bila ada sebuah isu atau fitnah, tutuplah telinga anta dan bertaubatlah. Singkirkan segala prasangka anta terhadap saudara anta sendiri.”


Malam itu sang mad’u menyedari kesalahannya. Ia bertekad untuk tetap hidup bersama jama’ah untuk tetap mengharungi jalan dakwah dan tarbiyah. Kembalikan semangat itu saudaraku, jangan biarkan putus asa itu hilang, ditelan gersangnya debu yang menerpa. Biarlah itu semua menjadi saksi sampai kita diberi dua kebaikan oleh ALLAH SWT.


Kemenangan atau Mati Syahid


Ikhlas adalah roh daripada setiap amal. Ikhlas adalah motivasi yang kuat agar amal kita tetap terjaga sentiasa, tidak usang kerana kepanasan dan tidak luntur kerana kehujanan, tidak ghurur kerana pujian dan tidak kendur kerana cacian. Terus bergerak ke arah tujuan yang paling tinggi puncak dan cita-citanya. Peliharalah keikhlasan dalam bekerja. Semoga kita sama-sama terus istiqamah dalam dakwah dan tarbiyyah.

Friday, January 29, 2010

Muhasabah Cinta..


C.I.N.T.A.

Menurut Hamka,. Cinta itu adalah perasaan yang mesti ada pada tiap-tiap diri manusia, ia laksana setitis embun yang turun dari langit,bersih dan suci. Cuma tanahnyalah yang berlain-lainan menerimanya. Jika ia jatuh ke tanah yang tandus,tumbuhlah oleh kerana embun itu kedurjanaan, kedustaan, penipu, langkah serong dan lain-lain perkara yang tercela. Tetapi jika ia jatuh kepada tanah yang subur,di sana akan tumbuh kesuciaan hati, keikhlasan, setia budi pekerti yang tinggi dan lain-lain perangai yang terpuji.

Cinta bukan mengajar kita lemah, tetapi membangkitkan kekuatan. Cinta bukan mengajar kita menghinakan diri, tetapi menghembuskan kegagahan. Cinta bukan melemahkan semangat, tetapi membangkitkan semangat.

Auranya sangat luar biasa. Yang sedih boleh ceria, yang lemah seakan gagah.

Cinta dapat mengubah pahit menjadi manis, debu beralih emas, keruh menjadi bening, sakit menjadi sembuh, penjara menjadi telaga, derita menjadi nikmat, dan kemarahan menjadi rahmat.

Cinta sesama makhluk adalah anugerah yang telah Allah kurniakan. Cuma, bagaimana untuk kita mengatur cinta yang dikatakan anugerah supaya tidak tertukar dari fitrah kepada fitnah. Kesucian cinta tidak akan hadir bersama debu-debu dosa yang ditaburkan.

Memang payah untuk mendidik hati supaya akur dengan ketentuan. Perlukan mujahadah yang maha hebat. Kerana syurga yang di janjikan adalah manis. Dan orang yang beriman sangat besar cintanya kepada Allah. Ia akan sanggup mengharungi lautan cintaNya walaupun pelbagai halangan yang datang menghalang.

Tiada yang lebih indah daripada mendapat keredhaan Ilahi. Seindah manapun sesuatu itu dalam pandangan manusia, selagi ia tidak diredhai-Nya, maka ia langsung tidak berguna.

Pada hari ini, akan ku tempuhi satu penghidupan baru yang akan meninggalkan kehidupan lama yang penuh dengan ranjau duri, kesengsaraan, penderitaan, serpihan kehancuran dan tapak-tapak kegagalan. Kegagalan telah menjadi hak mutlak dalam perjalanan hidup. Keperitan adalah sebahagian nafasku. Kehancuran adalah urat saraf tubuhku. Tangisan air mata sudah tidak lagi bermakna walaupun untuk mempertahankan hak.

Namun, pada hari ini juga, aku telah menemui apa yang di cari untuk sekian lamanya dalam meniti erti hidup. Aku bukan di lahirkan kedunia untuk menjadi insan yang mudah di tundukkan. Aku juga tidak mahu menjadi seperti lembu yang setiap masa di cucuk hidung oleh penggembalanya kerana kehidupan seperti ini bukanlah matlamat hidup yang sebenarnya.

Apakah aku akan menemukan cinta ? sedangkan ujian belum aku tempuh. Apa yang aku simpan untuk diriku akan lenyap, dan apa yang aku berikan kepada yang lain akan aku miliki selamanya.

Ya Allah….. dimana lagikah dapat kutemui Cinta Sejati kecuali pada cinta-Mu, kemana lagikah hati ini harus berlabuh kecuali pada kasih-Mu, jadikanlah hati yang lemah ini hanya tertambat kukuh hanya pada-Mu.

Didalam seribu mimpiku yang bertabur sepi yang mengantar kepada-Mu, aku hanya ingin ampunan dan terangilah jalanku.

Meski didunia ini tiada yang sempurna, aku hanya memohon dalam taubatku untuk diterangi jalanku.

Ku persembahkan semuanya hanya kepada-Mu, dalam jalanku yang rapuh membuka mata hati mungkin aku telah lupa dalam lelah dan resah kuteteskan air mata kubersujud kepada-Mu.

Kuserahkan semua cintaku yang tak setia dan tak sempurna ini hanya kepada-Mu. Aku hanya mohon redho atas segenap keputusan-Mu, kesejukan setelah matiku, kenikmatan untuk memandang cinta dan kerinduan terhadap cinta.

Ampunilah diri yang tak berharga ini ya Allah….. penuhilah kehinaannya dengan keindahan magfirahmu, semua canda tangis dan tawa terlukis dalam hidupku, sebuah usaha akan aku lakukan untuk belajar mengarifi hidup dari jatuh bangunnya diri meraih segenggam cinta…. Yang memberi kekayaan bathin kepadaku, betapa penuh warna perjalanan hidup ini karena cinta yang ada pada diriku adalah fitrah-Mu.

Dan ku mohon..

Jika aku jatuh cinta, cintakanlah aku pada seseorang yang melabuhkan cintanya padaMu, agar bertambah kekuatanku untuk menyintaiMu.

Jika aku jatuh hati, izinkanlah aku menyentuh hati seseorang yang hatinya tertaut padaMu agar aku tidak terjatuh dalam jurang cinta nafsu,.

Jika aku jatuh hati, jagalah hatiku padanya agar tidak berpaling daripada hatiMu..

Ya Rabbul Izzati,..

Jika aku rindu, rindukanlah aku pada seseorang yang merindui syahid di jalanMu.

Dan jika aku menikmati cinta kekasihMu, janganlah kenikmatan itu melebihi kenikmatan indahnya bermunajat di sepertiga malam terakhirMu..

ku mohon padaMu ya Allah.. peliharalah rindu dan cintaku padanya, agar ia terus bercambah di dalam kanvas hatiku.. dan hanya Engkau yang layak untuk memeliharanya.. kuserahkannya di bawah jagaMu yang Maha Memelihara..
Amin ya Rabbal A’lamin..

Monday, January 11, 2010

Fi zilal tarbiyyah..

Alhamdulillah, puji dan syukur hanya kepada Allah, yang telah memanjangkan usia ku, dan membawa ku menjejakkan kaki ke bumi tempat ku belajar, agar aku dapat merasai indahnya hidup di bawah bayangan tarbiyyah.

Hidup di bawah bayangan tarbiyyah merupakan hidup yang cukup bermakna, di mana setiap saat hela nafasku itu bukan sia-sia, hidup yang matlamatnya telah jelas, tanpa ragu dan tanpa berpaling ke belakang lagi.

Aku hidup di bawah bayangan tarbiyyah dan aku dibawa mengenal kembali Tuhanku. Tuhan yang penuh dengan kasih dan cinta kepada hamba-hamba- Nya. Tuhan yang menjadikan setiap sesuatu di langit dan bumi ini hanya untuk kegunaan hamba-hamba- Nya. Tuhan yang telah menjanjikan balasan yang terbaik hanya untuk hamba-hamba- Nya yang tunduk dan patuh kepada-Nya. Tuhan yang menyediakan syurga terindah, hanya untuk hamba-hamba- Nya yang beriman dan yakin kepada-Nya.

Aku hidup di bawah bayangan tarbiyyah dan aku menginsafi pengorbanan besar yang dilakukan oleh Nabi Muhammad s.a.w. Baginda sangat bersungguh-sungguh menyebarkan dakwah ini, walaupun diancam bahaya. Baginda tidak pernah mengenal erti kalah dalam menyampaikan risalah ini, yang telah menunjukkan contoh yang terbaik kepada kita bagaimana untuk meniti jalan dakwah ini. Baginda yang sangat indah budi pekertinya dan tinggi kecintaan terhadap umatnya.

Aku hidup di bawah bayangan tarbiyyah dan aku mendapat semangat baru dari pengorbanan para sahabat dan tabiin. Kesungguhan mereka untuk menghulurkan baton risalah ini sehingga Islam dapat kita kecap walaupun terletak jauh dari tanah Arab. Mereka tidak jemu meneruskan perjuangan yang ditinggalkan oleh Rasulullah, sehingga Islam mampu tersebar hingga ke Eropah (tempat aku sempat belajar). Hidup mereka telah diwakafkan sepenuhnya untuk menyampaikan dakwah, walau terpaksa meninggalkan tanah kecintaan di Mekah dan di Madinah.

Aku hidup di bawah bayangan tarbiyyah dan aku mengerti, bahawa matlamat hidupku tidak terbatas kepada cita-cita dunia. Terbatas hanya kepada kejayaan meraih ijazah dan kemudian mendapat pekerjaan, kemudian berkahwin dan mendapat anak. Setelah itu melihat anak-anak membesar sambil menunggu untuk naik pangkat, lalu beberapa tahun kemudian menanti pencen dan menunggu ajal…!

Matlamat hidup ini sebenarnya lebih besar dari itu, lebih besar dari batas usia yang diberikan kepadaku. Matlamat hidup yang diwariskan sejak Nabi Adam lagi, sehinggalah ke hari ini, yakni hidup mengimani kalimah, ‘Tiada Tuhan selain Allah.’ Hidup yang berpusat untuk mencari keredhaan Allah, mengikut sunnah yang ditinggalkan oleh Rasulullah. Hidup yang berputar di sekitar membawa manusia lain mengikut jalan yang menjanjikan kebahagiaan yang hakiki. Jalan menuju syurga abadi.

Aku hidup di bawah bayangan tarbiyyah, dan aku melihat, betapa besarnya potensi setiap manusia itu jika digunakan sepenuhnya untuk Islam. Sememangnya setiap manusia itu telah Allah jadikan dengan keistimewaan dan bakat masing-masing, terserah kepada diri sendiri ke mana hendak disalurkan, ke mana hendak dicurahkan. Alangkah ruginya jika potensi ini disia-siakan untuk cita-cita dunia yang hanya sementara! Alangkahnya sayangnya jika potensi ini dibiarkan dorman, tidak diserlahkan untuk kebaikan umat! Alangkah malangnya jika potensi ini disalahgunakan untuk membawa panji-panji syaitan!

Aku hidup di bawah bayangan tarbiyyah dan aku menyedari tanggungjawab yang tersedia untuk aku pikul demi membantu umat ini. Aku sedar aku punya bahagian yang mampu aku sumbangkan, dalam kapasiti dan situasiku, yang pastinya tidak tetap dan akan berubah-ubah. Pasti waktu belajar tidak serupa seperti waktu bekerja. Waktu bujang tidak akan sama seperti waktu berumahtangga. Waktu berdua tidak akan sama seperti waktu sudah beranak lapan. Keadaan akan berubah, tetapi matlamat tidak akan pernah berubah. Tanggungjawab menyampaikan risalah ini harus tetap diteruskan, walaupun dari rumah!

Aku hidup di bawah bayangan tarbiyyah dan aku dikejutkan dengan kesedaran yang aku perlu menjadi yang terbaik dalam profesionku. Allah menyukai apabila hamba-Nya melakukan sesuatu, dia melakukannya dengan terbaik. Tidak ada istilah meninggalkan kejayaan dunia untuk meraih akhirat, kerana dunia juga perlu dibajak untuk dipetik hasilnya di akhirat kelak. Aku perlu menjadi yang terbaik kerana seorang Muslim itu seharusnya menjadi contoh dan imam kepada ummah.

Aku hidup di bawah bayangan tarbiyyah dan aku dididik untuk melihat manusia dengan pandangan yang penuh kasih sayang. Terutama sekali kepada kedua orang tuaku, yang telah mendidik dan memeliharaku sejak kecil.. Yang telah bertungkus lumus membesarkan aku, memastikan cukup segala keperluanku. Ibu yang bertarung nyawa untuk melahirkan aku. Bapa yang bersusah payah mencari rezeki untuk menampung keperluan keluargaku.

Aku juga dididik untuk melihat setiap manusia di sekelilingku sebagai potensi mad’u yang harus dikasihi dan disentuh dengan cahaya Islam. Kita merupakan daie, bukan penghukum. Jadi setiap interaksi kita harus disulami dengan hikmah, agar dapat menjinakkan hati untuk mengenali dan mendekatkan diri kepada Allah.

Aku hidup di bawah bayangan tarbiyyah dan aku melihat keindahan ukhuwwah yang dibina semata-mata kerana Allah. Setiap muslim itu bersaudara, dan Allah menjadikan perbezaan antara kita sebahagian daripada rahmat-Nya. Dijadikan kita berbeza agar kita mengenali antara satu sama lain, agar kita berpesan-pesan dalam kebaikan dan kesabaran. Ukhuwwah adalah salah satu sisi kekuatan kita. Tanpa ukhuwwah, siapalah kita?

Aku hidup di bawah bayangan tarbiyyah dan aku merasai kepayahan meninggalkan jahiliyyah yang barangkali sudah lama sebati dalam diri sebelum benar-benar mengenali Islam. Memang kita takkan mampu menjadi sempurna, walau seribu tahun pun kita di jalan ini. Tetapi tarbiyyah itu satu proses, yang perlu pada istiqamah dan kesungguhan, juga keikhlasan. Selangkah demi selangkah kita memperbaiki diri, walau jatuh, kita harus bangun kembali.

Aku hidup di bawah bayangan tarbiyyah dan aku menyedari bukan mudah untuk mengemudi sekumpulan manusia yang sama-sama ingin melihat Islam kembali di tempatnya, yakni sebagai cara hidup yang sepatutnya. Pergeseran sesama ahli dalam suatu jemaah itu memang tidak dapat dielakkan, kerana latar belakang, pengalaman dan personaliti yang mungkin jauh bertentangan. Namun kefahaman dan keikhlasan yang benar menjadi penyuluh jalan keluar dari sebarang persengketaan, sebagai ubat merawat luka sepanjang perjalanan. Kerana matlamat kita masih jauh, dan kerja kita lebih banyak dari masa yang diperuntukkan.

Aku hidup di bawah bayangan tarbiyyah dan aku menyedari bukan mudah untuk terus istiqamah di atas jalan ini. Pelbagai fitnah akan sering menghujani, setiap masa syaitan dan konco-konconya takkan berhenti meracuni. Fitnah yang kadangkala begitu halus, langsung tidak disedari, membawa kepada perpecahan amal jama’ie. Sejarah dahulu sudah lama membuktikan, jalan ini takkan sunyi dari pelbagai fitan!

Aku hidup di bawah bayangan tarbiyyah dan aku berharap agar terus tsabat di jalan ini. Kerana di sini tempat kutemui diriku, cintaku, matlamat teragungku. Di sini langkahku telah bermula, dan semoga di sini juga langkahku akan berakhir. Semoga aku dan cintaku akan terus di sini, berhimpun bersama-sama mereka yang telah hadir sebelumku. Di bawah bayangan tarbiyyah ini…
Uhibbukum fillah....

coretan seorang akhawat setelah 6 tahun di luar negara dipetik dari muntalaq.wordpress