Monday, November 16, 2009

ubat Hati

Andai perjuangan ini mudah, pasti ramai menyertainya,
Andai perjuangan ini singkat, pasti ramai yang istiqamah,
Andai perjuangan ini menjanjikan kesenangan dunia, pasti ramai tertarik padanya,
Namun, hakikat perjuangan bukan begitu,.
Turun naiknya, sakit pedihnya, umpama kemanisan yang tidak terhingga..
Andai rebah, bangkitlah semula..
Andai terluka, ingatlah janjiNya..
Perjuangan itu pahit kerana SYURGA Allah itu terlalu manis..

Jalan lurus yang tiada bengkok padanya...

Ubat selalunya pahit,. Melainkan vitamin C untuk kanak-kanak,. Rasa manis tapi di akhir hisapan pun akan ada rasa pahitnya. Rawatan juga selalunya perit. Namun, untuk mendapatkan badan yang sihat, terpaksalah juga makan ubat dan melalui rawatan yang ditetapkan. Itulah jalan yang perlu dilalui untuk mengubati hati. Hati yang sakit perlu di ubati. Ianya perlukan ubat yang sangat mujarab supaya virus yang menjangkit tidak timbul semula atau kalau timbul pun mudah untuk disingkirkan. Disamping ubat, perlukan juga rawatan yang konsisten supaya tidak futur di pertengahan jalan. Persoalannya, bagaimana mengubati hati yang sakit? Ada terjual ka ubat2 itu di farmasi?

Ubat untuk mengubati hati.

Hati yang tidak disirami dengan air ilmu selama 40 hati akan menjadi keras. Sekali membuat maksiat, satu titik hitam akan tumbuh, 2 kali 2 titik hitam, 3 kali 3 titik., 4 5 6 7 kali buat maksiat maka hitam legamlah hati yang datangnya dengan suci bersih. Kalaulah hati itu boleh berkata-kata, mungkin dia akan minta tuannya membuatkan cermin mata untuk dia berjalan sebab matanya telah buta dek perihal si tuan yang tidak pandai menjaga dan merawatnya.

Hati itu adalah anugerah Allah yang sangat berharga. Ia adalah milik Allah yang perlu di jaga. Ia datang dari Allah dan dengan Allah sahajalah ada ubat untuk merawatnya. Allah berfirman:

“Hanya dengan mengingati Allah sahajalah hati akan menjadi tenang”

Salah satu cara mengubati hati ialah dengan membaca Al-Quran kerana Al-Quran itu adalah petunjuk bagi mereka yang bertaqwa.

“Kitab Al-Quran ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa” (2:2)

Petunjuk=hidayah. Hidayah Allah kadang-kadang bersifat tanpa di duga. Kita perlukan hidayah seperti sibuta memerlukan tongkat. Tanpa hidayah kita tidak dapat melihat walaupun mata zahir tidak buta. Membaca, memahami, dan seterusnya mengamalkan apa yang di ajarkan di dalam al-Quran mampu melembutkan hati kita. Apa yang tidak ada dalam Al-Quran?

Apabila sedih, Allah pujuk kita,.


“dan janganlah kamu merasa lemah dan bersedih hati, sebab kamu paling tinggi derajatnya jika kamu orang yang beriman” (3:139)

Apabila berputus asa, Allah menyeru,.


“wahai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri! Janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya” (39:53)

Apabila berdukacita dan gembira, Allah mengingatkan,.


“Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (Tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan Telah tertulis dalam Kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.
(Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri” (57:22-23)

Apabila hilang semangat, Allah menyedarkan,.


“dan jika Allah menimpakan sesuatu bencana kepadamu, maka tidak ada yang dapat menghilangkannya kecuali Dia” (10:107)

Semuanya ada di dalam Al-Quran. Cara-cara buat tesis ada, cara-cara mengoreng pisang pun ada. Segalanya ada. Apa yang tiada ialah usaha kita untuk mendalami Al-Quran. Al-Quran yang ada hanyalah sekadar penghias almari. Al-Quran yang ada hanyalah untuk menghalau hantu dan syaitan. Benarkah??? jawablah sendiri..

Selain itu, terangi hati yang gelap dengan cahaya ilmu. Ilmu adalah imam dan amal adalah makmumnya. Paksalah diri menghadiri majlis ilmu. Kadang-kadang keikhlasan itu akan lahir dari keterpaksaan. Majlis ilmu umpama taman syurga di dunia ini. Mendorong diri untuk ke majlis ilmu adalah susah diawalnya dan diakhirnya menjanjikan kemanisan yang hanya mampu di rasai oleh mereka yang beriman.

Namun, Usaha penyembuhan “sakit hati” perlu ada yang mendorongnya. Sebaiknya, carilah kawan yang boleh mengingtkan di kala lupa,sahabat yang mempunyai satu fikiran, satu tujuan dan satu rasa iaitu ingin sama-sama mencari cinta Allah.

Jalan mengubati hati tidak semudah teori. Ianya memerlukan mujahadah yang terlalu tinggi. Perjuangan itu pahit kerana Syurga itu terlalu manis. Waallahu’alam.

Doa kita:

"Ya Allah, rezekikanlah kami sekeping hati yang mudah tersentuh dan menangis apabila mengingati dan menyebut namaMu.."Amin...

3 comments:

sofiya miller arch said...

sofiya likes this *wink*

Fifi Shafinaz said...

kite copy paste olyn..tq ;)

Nur Insyirah said...

kite pun nak copy n paste kat blog ye olyn..tq =D